Rabu, 18/09/2019 08:40 WIB

Hizbullah: Perang Israel di Lebanon untuk Ciptakan Timur Tengah Baru

Militer Israel hanyalah alat dalam perang 2006 melawan Lebanon, karena kampanye militer sudah diatur Amerika Serikat (AS).

Sekretaris jendral gerakan perlawanan Libanon Hizbullah, Sayyed Hassan Nasrallah, menyampaikan siaran pidato dari ibukota Lebanon, Beirut, pada 25 Mei 2019.

Sana`a, Jurnas.com - Sekretaris jenderal gerakan perlawanan Hizbullah, mengatakan, perang 33 hari militer Israel di Lebanon pada musim panas 2006 bertujuan untuk menciptakan kawasan Timur Tengah baru, di mana pemerintah Tel Aviv sebagai pemeran utama.

"Militer Israel hanyalah alat dalam perang 2006 melawan Lebanon, karena kampanye militer sudah diatur Amerika Serikat (AS). Di antara tujuan perang itu adalah mengakhiri kehadiran (Hizbullah) perlawanan di Lebanon, menggulingkan pemerintah Suriah, dan mengalahkan Iran di wilayah tersebut," kata Sayyed Hassan Nasrallah dalam pidato yang disiarkan pada Jumat (16/8) malam.

Ia menambahkan, para pejabat AS meluncurkan perang 33 hari di Lebanon karena ingin membentuk Timur Tengah baru, di mana pemerintah Israel berada di pelana yang mengendalikan segalanya.

"Dalam perang itu, John Bolton, saat itu duta besar AS untuk Dewan Keamanan PBB, mengatakan kepada seorang pejabat Arab: `Perang akan berhenti kecuali Hizbullah dihancurkan atau menyerah.`"

"Tapi Bolton kemudian mengatakan kepada pejabat Arab yang sama: `Kita harus menghentikan perang sekarang.`"

"Pejabat Arab itu bertanya kepadanya: Apakah Anda menghancurkan Hizbullah? Dia bilang tidak. Pejabat Arab itu bertanya: Apakah Hizbullah menyerah? Dia bilang tidak. pejabat Arab itu berkata: Jadi mengapa Anda menghentikan perang ?! Bolton berkata: Israel akan menghadapi malapetaka jika perang berlanjut," kata kepala Hizbullah.

"Para pejabat AS dan Israel gagal mencapai tujuan mereka (dalam perang 33 hari)," kata Nasrallah, menggambarkan Hizbollah sebagai kekuatan pencegah terhadap tindakan agresi AS dan Israel di wilayah tersebut.

Kepala Hizbullah mencatat, Lebanon dapat muncul sebagai pemenang dalam perang karena itu berpegang pada persamaan emas antara orang-orang, tentara dan front perlawanan anti-Israel.

Nasrallah kemudian memperingatkan para pejabat Israel agar tidak melancarkan agresi militer baru terhadap negaranya, menekankan bahwa semua batalion Israel akan dihancurkan di bawah pengawasan media arus utama.

"Para ahli militer Israel mengakui bahwa tentara Israel tidak mampu mengobarkan perang baru di Libanon," katanya.

Sekretaris jenderal Hizbullah melanjutkan dengan mengatakan, front perlawanan mendapatkan momentum di Timur Tengah, dan sekarang mencakup hamparan luas tanah dari Libanon ke Suriah, Palestina, Yaman, Irak dan Iran.

"Ketergantungan pada front perlawanan akan mencegah perang, tindakan agresi dan juga terorisme. Menjadi bagian dari poros semacam itu akan mencegah (Presiden AS Donald) eksploitasi Trump karena ia sekarang memerah susu negara-negara Teluk (Persia)," kata Nasrallah.

Ia juga memuji penolakan langsung Palestina terhadap proposal kontroversial Trump untuk perdamaian antara Israel dan Palestina, dijuluki "kesepakatan abad ini."

"Lihatlah operasi harian yang dilakukan oleh Palestina terhadap Israel di wilayah pendudukan. Mereka dilakukan oleh orang-orang muda yang berusia tidak lebih dari 15 tahun. Ini adalah generasi baru Palestina," kata Nasrallah.

TAGS : Gerakan Hizbullah Teroris Israel Amerika Serikat




TERPOPULER :