Kamis, 19/09/2019 03:27 WIB

India Cabut Otonomi Kashmir, PM Pakistan Mengutuk Dunia

Khan membuat komentar dari Pakistan Menempati Kashmir pada hari kemerdekaan Pakistan, mengatakan India tidak tertarik membahas masalah ini.

Peta Kashmir (Foto: Google)

Jakarta, Jurnas.com - Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengutuk para pemimpin dunia karena diam atas pencabutan status otonomi Kashmir oleh India dan memperingatkan dampak dari dunia Muslim jika tetangganya melakukan genosida di wilayah yang disengketakan tersebut.

"Apakah dunia akan secara diam-diam menyaksikan pembantaian tipe etnis Srebrenica dan pembersihan Muslim lainnya di India yang diduduki Kashmir?" ia bertanya melalui Twitter, merujuk pada kematian ribuan orang di kota Srebrenica selama Perang Bosnia 1995 dilansir UPI.

"Saya ingin memperingatkan komunitas internasional jika hal ini memungkinkan hal ini terjadi, itu akan memiliki reaksi yang parah di dunia Muslim yang memicu radikalisasi dan siklus kekerasan," tambahnya.

Pesan itu datang pada hari ke-12 jam malam yang diberlakukan New Delhi dan pemadaman komunikasi di India Menempati Kashmir, wilayah mayoritas Muslim di bawah pemerintahan yang didominasi Hindu.

Pada 5 Agustus, parlemen India mengumumkan pencabutan Pasal 370, yang memberikan IOK status otonom khusus sambil menurunkannya ke suatu wilayah, memberi India lebih banyak kendali atas wilayah tersebut.

Kedua negara mengklaim Kashmir dan telah berperang beberapa kali di wilayah tersebut, mengakibatkan wilayah itu dibagi oleh Garis Kontrol ke wilayah India di wilayah selatan dan Pakistan di utara.

Pada hari Kamis, Hari Kemerdekaan India, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan pencabutan status Kashmir memenuhi impian negara itu akan India yang bersatu.

"Satu negara, satu konstitusi, semangat ini telah menjadi kenyataan dan India bangga akan hal itu," katanya dalam pidatonya memperingati hari itu.

Sebelumnya, dia membela keputusan itu dengan mengatakan itu akan membawa stabilitas ke wilayah itu sementara menunggangnya terorisme.

"Saya yakin bahwa rakyat Jammu dan Kashmir akan mengalahkan separatisme dan bergerak maju dengan harapan baru," katanya.

Namun, tidak semua di India setuju dengan keputusan itu, karena oposisi Partai Kongres Nasional India mengutuknya dan Partai Bharatiya Janata Modi telah bertindak tidak demokratis, meskipun ada gerakan untuk mengakhiri status khusus setelah pemilihan 370 hingga 70 .

"Cara unilateral dan tidak demokratis di mana Pasal 370 dicabut dan J&K dicopot, sangat menyedihkan," kata partai itu di Twitter Kamis setelah pidato Modi sambil merujuk ke Jammu dan Kashmir dengan inisialnya.

"Orang bergidik memikirkan apa yang akan dilakukan pemerintah `demokratis` ini selanjutnya," tambahnya.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antoni Guterres meminta Pakistan dan India untuk melakukan "pengekangan maksimum" dan untuk mencari solusi diplomatik.

"Sekretaris jenderal itu juga mengenang Perjanjian 1972 tentang hubungan bilateral antara India dan Pakistan, juga dikenal sebagai Perjanjian Simla, yang menyatakan bahwa status akhir Jammu dan Kashmir akan diselesaikan dengan cara damai," kata pernyataan itu.

Pada hari Rabu, Khan mengatakan dia tidak menginginkan perang tetapi Pakistan akan berjuang sampai akhir atas Kashmir.

Khan membuat komentar dari Pakistan Menempati Kashmir pada hari kemerdekaan Pakistan, mengatakan India tidak tertarik membahas masalah ini.

"Kami akan berjuang sampai akhir jika sampai pada itu. Sampai akhir," katanya. "Dan di ujung jalan itu, Kashmir akan mandiri."

Pakistan sebelumnya mengatakan bahwa mereka khawatir jam malam diberlakukan, pemadaman komunikasi dan peningkatan kehadiran militer India di IOK adalah tanda-tanda "genosida Kashmir yang akan datang."

TAGS : Wilayah Kashmir India Pakistan




TERPOPULER :