Sabtu, 24/08/2019 11:17 WIB

Demi Selamatkan Habibat Penyu, Kelompok Pecinta Lingkungan Ancam Tuntut Pemerintah

Hewan dengan habitat kritis yang dilindungi oleh federal lebih dari dua kali lebih mungkin pulih dari spesies tanpa itu.

Ilustrasi Penyu (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Tiga kelompok pecinta lingkungan mengatakan, Amerika Serikat harus menetapkan habitat yang lebih kritis untuk penyu hijau yang terancam punah. Jika tidak, maka kelompok mengancam akan menuntut pemerintah untuk memaksanya mendeklarasikan kawasan lindung tambahan.

Dilansir UPI, kelompok-kelompok itu mengajukan pemberitahuan resmi tentang niatnya untuk menuntut Fish and Wildlife Service dan Penjabat Sekretaris Dalam Negeri David Bernhardt. Penggugat adalah Pusat Keanekaragaman Hayati, Perlindungan Pengawasan Penyu dan Jaringan Pemulihan Pulau Penyu.

Pemberitahuan gugatan itu muncul ketika Administrasi Trump mengumumkan perubahan besar pada penegakan dan pembuatan peraturan seputar UU Spesies Terancam Punah. Aturan baru akan berlaku 30 hari setelah pemerintah menerbitkannya dalam Daftar Federal, tetapi mereka hanya akan memengaruhi keputusan baru.

Demokrat di Kongres telah mengancam untuk mencoba memblokir aturan baru, dan beberapa kelompok lingkungan telah mengancam litigasi lebih lanjut, termasuk Pusat Keanekaragaman Hayati dan Pembela Satwa Liar.

Aturan baru akan membuatnya lebih mudah untuk menghapus spesies dari status yang terancam punah, dan membatasi kemampuan regulator untuk mempertimbangkan efek jangka panjang dari perubahan iklim terhadap habitat.

Richard Whitecloud, kepala Sea Turtle Oversight yang berbasis di Fort Lauderdale, Fla, mengatakan perubahan iklim dan pengembangan pantai yang berlebihan adalah ancaman terbesar bagi kura-kura.

"Orang-orang ini dengan Administrasi Trump tidak perlu berurusan dengan dampak dari apa yang mereka lakukan," kata Whitecloud.

Seorang juru bicara Fish and Wildlife Service mengatakan agensi tersebut tidak akan berkomentar tentang proses pengadilan yang tertunda.

Penyu hijau hampir musnah di abad ke-20, tetapi telah pulih sampai ke titik di mana pantai favorit mereka di Florida sekarang menampung ribuan sarang setiap tahun.

Tetapi mereka terancam oleh polusi plastik dan alat tangkap, polusi ringan yang membingungkan bayi-bayi setelah menetas dan erosi pantai yang meningkat dengan perubahan iklim, naiknya lautan dan lebih sering badai. Daging dan telur penyu masih dimakan di beberapa daerah.

"Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi kerusakan akibat perubahan iklim," kata Whitecloud. "Anda ingin melakukan hal-hal lain untuk membantu spesies bertahan hidup - seperti menegakkan peraturan tata cahaya, atau membatasi kegiatan yang merusak area sarang seperti menyapu pantai, atau dengan menanam vegetasi bukit pasir."

Layanan Ikan dan Satwa Liar dan Layanan Perikanan Laut Nasional menemukan pada tahun 2016 bahwa isu-isu yang berkembang berarti penyu tetap terancam dan masih membutuhkan perlindungan Undang-Undang Spesies Terancam Punah.

Tetapi satu-satunya habitat penyu hijau yang ditunjuk di Amerika Serikat adalah di Culebra, sebuah pulau kecil di lepas pantai Puerto Rico.

"Pemulihan sebagian besar populasi penyu hijau adalah suar harapan di lautan kita yang berubah, tetapi kita harus melindungi tempat-tempat mereka hidup," kata Jaclyn Lopez, direktur Florida di Pusat Keragaman Hayati.

Todd Steiner, seorang ahli biologi dan direktur eksekutif dari Turtle Island Restoration Network yang berbasis di California, mengatakan tindakan pemerintah terhadap konservasi "tidak masuk akal."

"Serangan moral dan hukum pemerintahan Trump terhadap pencapaian terbesar negara kami meluas hingga penyu yang lembut dan tak berdaya," kata Steiner.

Sekretaris Dalam Negeri David Bernhardt mengatakan dia yakin perubahan Undang-Undang Spesies Terancam Punah akan membuat Fish and Wildlife Service lebih efisien sambil terus melindungi spesies langka.

"Undang-undang yang dikelola secara efektif memastikan lebih banyak sumber daya yang dapat digunakan di mana mereka akan melakukan yang paling baik: konservasi di lapangan," kata Bernhardt dalam sebuah pernyataan Selasa.

Hanya karena penyu pulih di Florida, tidak berarti itu baik secara global, kelompok lingkungan berpendapat. Mereka mengatakan spesies ini berjuang di Mediterania, Pasifik Selatan Tengah dan Pasifik Barat Tengah.

Hewan dengan habitat kritis yang dilindungi oleh federal lebih dari dua kali lebih mungkin pulih dari spesies tanpa itu.

Jika habitat kura-kura laut telah dibatasi bertahun-tahun yang lalu, Whitecloud berkata, "Mungkin beberapa hotel raksasa ini akan diatur jaraknya dari pantai, daripada tepat di atasnya. Anda tidak dapat memakan uang Anda ketika planet ini menderita dari kegagalan sistem pendukung kehidupan. "

TAGS : Penyu Hijau Pecinta Lingkungan Amerika Serikat




TERPOPULER :