Sabtu, 24/08/2019 12:39 WIB

Rouhani: Intervensi AS di Teluk Persia Bikin Rumit

Kebijakan Amerika Serikat di kawasan Teluk Persia hanya akan membuat masalah di kawasan itu lebih rumit dan membuatnya tampak kurang aman di mata dunia.

Presiden Iran, Hasan Rouhani (Foto: Abedin Taherkenareh/EP)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Iran, Hassan Rouhani, mengatakan, kebijakan Amerika Serikat (AS), di kawasan Teluk Persia hanya akan membuat masalah di kawasan itu lebih rumit dan membuatnya tampak kurang aman di mata dunia.

Lewat sambungan telepon dengan Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, Rouhani mengatakan, Tujuan dari semua kebijakan beberapa negara ekstra-regional, termasuk AS, di wilayah Teluk Persia hanya akan membuat dunia percaya wilayah ini tidak aman.

Ia menekankan bahwa tindakan seperti itu hanya akan membuat masalah di wilayah itu lebih rumit dan berbahaya.

"Iran sangat mementingkan menjaga dan mengkonsolidasikan keamanan di wilayah Teluk Persia, Selat Hormuz dan Laut Oman, dan tidak berusaha keras dalam hal ini, karena percaya bahwa menjaga keamanan ini akan memastikan perkembangan dan kepentingan masyarakat regional," kata Rouhani, Minggu (11/8).

Rouhani menggarisbawahi bahwa stabilitas dan keamanan di Teluk Persia dapat diwujudkan melalui kerja sama dan inisiatif keamanan bersama di antara semua negara pesisir.

"Pengalaman historis telah menunjukkan bahwa intervensi asing hanya akan meningkatkan ketegangan dan membuat kondisi di wilayah ini lebih rumit," ungkap Rouhani.

Sembari mendukung kelanjutan perundingan dengan negara-negara sahabat, Rouhani mengatakan, de-eskalasi ketegangan regional akan menguntungkan semua orang.

"Washington akhirnya akan menyadari, jalan yang mereka pilih salah, tidak punya pemenang, dan (karena itu), mereka harus memperbaiki perilaku mereka," katanya.

Sementara itu, Qatar mengatakan, meredakan ketegangan di Teluk Persia akan melayani kepentingan wilayah dan dunia.

Menyoroti peran penting yang dimainkan oleh Iran di kawasan itu, Emirat Qatar menambahkan bahwa Doha tidak akan mengampuni upaya untuk membantu mengurangi ketegangan.

Sheikh Tamim juga menekankan, keamanan regional harus dijaga negara-negara pesisir Teluk Persia dan posisi Qatar sangat jelas dalam hal ini karena berusaha bekerja sama dengan Iran dalam memperkuat hubungan bilateral dan keamanan regional.

AS mencoba membujuk sekutunya untuk membentuk koalisi internasional dengan tujuan memberikan keamanan di Selat Hormuz - di mana sekitar seperlima dari semua minyak yang dikonsumsi secara global lulus — dan jalur pengiriman strategis Timur Tengah lainnya.

AS telah secara resmi meminta Jerman untuk berpartisipasi - bersama Inggris dan Prancis dalam koalisi, permintaan yang ditolak Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas. Inggris, bagaimanapun, menerima untuk bergabung dengan koalisi yang dipimpin AS.

Jepang juga menolak bergabung dengan pasukan itu, dan Prancis telah menyatakan keberatan.

Menanggapi perkembangan tersebut, kepala pertahanan Iran mengatakan pada hari Kamis bahwa koalisi yang diusulkan AS akan menimbulkan rasa tidak aman di wilayah yang bertentangan dengan klaim AS.

TAGS : Iran Hassan Rouhani Jepang Amerika Serikat




TERPOPULER :