Sabtu, 24/08/2019 12:26 WIB

Bolton Dorong Sikap Keras terhadap Iran dalam Kunjungan ke Inggris

Perjalanan dua hari Bolton akan melibatkan pertemuan dengan para pejabat dari pemerintah baru saat Inggris bersiap untuk keluar dari Uni Eropa.

Harian Inggris menyebut kekuatan militer Iran lebih unggul dibandingkan Inggris di semua aspek. (Foto: Daily Express)

Washington, Jurnas.com - Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) John Bolto tiba di London sebagai bagian untuk mendorong pemerintahan baru Perdana Menteri Boris Johnson mengambil sikap lebih keras terhadap Iran.

Selain itu, Bolton yang mendarat di ibukota Inggris pada Minggu (11/8) juga untuk menyerukan melawan perusahaan telekomunikasi China Huawei.

Perjalanan dua hari Bolton akan melibatkan pertemuan dengan para pejabat dari pemerintah baru saat Inggris bersiap untuk keluar dari Uni Eropa.

Bolton akan bertemu dengan Sekretaris Kabinet Inggris, Mark Sedwill, penasihat senior Johnson Edward Lister, Kanselir baru Menteri Keuangan Sajid Javid dan anggota parlemen konservatif Bernard Jenkin pada Senin (12/8).

Kemudian pada Selasa (13/8), AS dijadwalkan bertemu dengan Sekretaris Pertahanan Inggris Ben Wallace, Sekretaris Perdagangan Internasional Liz Truss, Sekretaris untuk Keluar dari Uni Eropa Steven Barclay, Michael Gove, Kanselir Belanda Lancaster, MP Bill Cash dan Iain Duncan Smith, mantan pejabat pemerintah Inggris.

Sejak diamanahkan Trump, Bolton terus mendorong eskalasi ketegangan dengan Teheran dan kemungkinan perang berikutnya.

Teheran memiliki waktu dan menentang menyatakan mereka siap untuk membela kepentingannya di wilayah tersebut.

Ketegangan antara Iran dan Inggris juga meningkat sejak penyitaan kapal Iran oleh pasukan Inggris di lepas pantai Gibraltar pada 4 Juli atas tuduhan tak berdasar penyelundupan minyak ke Suriah.

Tidak seperti sekutunya melintasi Atlantik, London sejauh ini tetap berkomitmen pada perjanjian nuklir, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama, bersama dengan Perancis, Jerman, China dan Rusia.

TAGS : John Bolto Amerika Serikat Boris Johnson Inggris Iran




TERPOPULER :