Sabtu, 24/08/2019 11:49 WIB

Ali Khamenei: Kesepakatan Abad Ini Trump Kejahatan Kemanusian

Kesepakatan abad ini yang akan diumumkan Amerika Serikat (AS) adalah kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Ali Khamenei (Foto: Tehran Time)

Teheran, Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatollah Sayyid Ali Khamenei, mengatakan, kesepakatan abad ini yang akan diumumkan Amerika Serikat (AS) adalah kejahatan terhadap kemanusiaan.

"Taktik `kesepakatan abad ini` yang sedang direncanakan Trump akan menindas dan kelompok pengkhianatnya adalah kejahatan terhadap masyarakat manusia, dan bukan hanya bangsa Palestina," kata Ali Khamenei.

"Kami mengajak semua orang secara aktif berpartisipasi dalam mengalahkan taktik dan penipuan musuh dan percaya, dengan kekuatan dari Tuhan, ini dan semua tipu daya lain dari front imperialis ditakdirkan untuk gagal berhadapan dengan upaya dan iman dari depan perlawanan," tambahnya.

Ali Khamenei mengatakan, lesepakatan abad ini adalah sebuah rencana untuk menyelesaikan pertikaian antara Israel dan Palestina, dilaporkan mengakui pendudukan Israel atas Palestina dengan imbalan insentif ekonomi. Rencana itu sudah beberapa kali ditolak Palestina.

Ali Khamenei menggambarkan Palestina sebagai salah satu masalah paling penting di dunia Muslim terlepas dari sekte, ras, dan bahasa mereka.

"Ketidakadilan terbesar di abad-abad terakhir telah terjadi di Palestina. Dalam drama yang menyakitkan ini, semua yang dimiliki suatu bangsa — tanah, rumah, tanah pertanian, harta benda, martabat, dan identitas mereka — telah disita," kata Ali Khamenei.

"Bangsa ini, dengan bantuan Tuhan, belum menyerah untuk kalah dan belum menyerah dan hari ini, mereka berjuang semakin bersemangat dan berani dari kemarin, tetapi hasil akhirnya membutuhkan bantuan dari semua Muslim," sambungnya.

Pesan Ayatollah Khamenei datang ketika jutaan Muslim berdatangan ke dataran tenggara kota suci Mekah untuk menandai Hari Arafat pada hari kedua jemaah haji tahunan.

Ali Khamenei mengatakan ibadah haji menghadirkan kesempatan bagi negara-negara Muslim yang tertindas untuk menyebarkan kesadaran dan mengecam penindasan dan aturan kekuatan dunia arogan.

Setiap tahun, Pemimpin mengeluarkan pesan pada kesempatan itu, memberikan pedoman tentang perlunya menegakkan ritual Bara`ah atau penyangkalan kaum kafir dan menyatukan umat Islam di sekitar pesan-pesan utama Islam.

"Ritual Bara`ah yang berarti menghindari segala bentuk kekejaman, penindasan, kekasaran dan korupsi para tiran saat itu, dan bangkit melawan intimidasi dan pemerasan terhadap kesombongan para era, adalah salah satu keuntungan besar haji, dan kesempatan bagi negara-negara Muslim yang tertindas," kata Ali Khamenei.

"Hari ini, meninggalkan syirik (politeisme) dan kufr (tidak percaya) dari kekuatan arogan yang dipimpin Amerika berarti menolak pembunuhan kaum tertindas, dan mengobarkan perang," sambungnya.

"Itu berarti mengutuk pusat-pusat terorisme seperti Daesh dan American Blackwater. Itu berarti umat Islam berteriak pada rezim Zionis yang membunuh bayi dan para pendukung dan sponsornya," tambahnya.

Ritual Bara`ah, kata Ali Khamenei adalah kesempatan untuk mengutuk penghasut perang AS dan rekan-rekannya di wilayah Asia Barat dan Afrika Utara yang membawa rasa sakit dan penderitaan bangsa-bangsa ke titik puncaknya dan membawa tragedi besar setiap hari.

"Itu berarti menghindari rasisme, dan diskriminasi berdasarkan geografi, ras, dan warna kulit. Itu berarti menolak perilaku arogan dan ganas dari kekuatan agresif dan hasutan berhadap-hadapan dengan perilaku bermartabat, mulia dan adil yang diminta oleh semua orang untuk dianut Islam," katanya.

Ali Khamenei menggambarkan haji sebagai "model" yang menunjukkan prinsip-prinsip Islam dan menyatukan semua Muslim bersama dalam penyembahan kepada Tuhan.

Setiap Muslim yang berbadan sehat, pria atau wanita, diwajibkan menunaikan perjalan spritutual ke kota suci Mekah setidaknya sekali dalam seumur hidup, jika memiliki kapasitas keuangan yang cukup untuk melakukannya.

TAGS : Ali Khamenei Iran Amerika Serikat




TERPOPULER :