Senin, 09/12/2019 22:36 WIB

Saudara Laki-Laki Pemimpin Kelompok Houthi Terbunuh

Ibrahim Al Houthi adalah menteri keuangan de facto untuk pemerintah gerakan pemberontak yang didukung Iran

Jakarta, Jurnas.com - Ibrahim Badreddin Al Houthi, saudara lelaki pemimpin pemberontak Yaman Houthi Abdulmalik Al Houthi, dibunuh minggu ini.

Reuters, mengutip sumber keamanan Yaman, mengatakan pemimpin senior itu ditemukan tewas di sebuah rumah di dekat ibukota, Sanaa.

Saluran Al Masirah milik Houthi mengumumkan pembunuhan pada hari Jumat, menyalahkan tangan-tangan berbahaya yang berafiliasi dengan agresi AS-Israel dan alat-alatnya membunuh Ibrahim Badreddin Al Houthi.

Tetapi stasiun berita Al Alrabiya merilis akun terperinci tentang pembunuhan itu, mengklaim Ibrahim Al Houthi dibunuh di mobilnya pada hari Rabu pukul 8 malam waktu setempat saat dalam perjalanan dari Omran ke Sanaa.

Dikatakan, pembunuhan itu adalah pekerjaan orang dalam dalam pertempuran antara berbagai sayap Houthi, dan menambahkan bahwa tokoh senior itu tewas bersama dengan sembilan pengawalnya.

Sumber yang terkait dengan Koalisi Arab mengatakan bahwa dia terbunuh dalam serangan udara di perbatasan antara Saudi dan Yaman.

Namun, sebuah sumber di Sanaa bahwa pemimpin muda Houthi ditemukan tewas di rumahnya dan menghubungkan pembunuhannya dengan keretakan mendalam di antara para pemimpin senior dalam gerakan Houthi.

"Pembunuhannya merupakan pertanda keretakan yang mendalam antara para pemimpin senior dalam kelompok itu sendiri, Mohammed Ali Al-Houthi, kepala komite revolusioner, telah memiliki perbedaan dengan Mahdi Al-Mashat, kepala dewan politik tertinggi, setelah Al- Mashat memecatnya dari kepemimpinan dewan tertinggi, ”kata sumber itu

“Keretakan mendalam juga telah muncul di antara para pemimpin puncak Houthi dan beberapa Syekh terkemuka di provinsi Amran dan Sa`da. Bulan lalu Houthi membunuh sekutu mereka Sheikh terkemuka di provinsi Amran Mujahed Kashira dan menyeret tubuhnya di jalan-jalan, ini menyebabkan gelombang kemarahan di tengah syekh sekutu Houthi lainnya di provinsi utara," tambahnya.

"Gesekan ada di balik pembunuhan Ibrahim Al-Houthi."

Ibrahim Badreddin Al Houthi adalah adik dari pemimpin pemberontak Houthi Yaman, Abdulmalik Al Houthi.

Ia lahir di distrik Dhahyan pada tahun 1982 dan memainkan peran utama dalam menyerbu Saana, dimulai dengan protes pada Agustus 2014.

Dia telah melayani sebagai kepala keamanan perlindungan dan sering terlihat menemani saudaranya di provinsi Sa`da, benteng utama bagi gerakan Houthi.

Sebuah sumber di Sa`da mengatakan kepada National bahwa Ibrahim Al-Houthi adalah putra keempat yang terbunuh dari putra-putra Badreddine Al-Houthi.

"Semua orang di Sa`da tahu bahwa Badreddine Al-Houthi memiliki 13 putra dari istri yang berbeda, tiga tewas dalam perang dengan tentara Yaman sejak 2004 dan Ibrahim adalah putra keempat yang terbunuh baru-baru ini," tambah sumber itu.

Ibrahim Al Houthi adalah menteri keuangan de facto untuk pemerintah gerakan pemberontak yang didukung Iran. Pembunuhannya diratapi oleh setidaknya satu kelompok afiliasi Iran, Hizbullah.

"Hizbullah memberikan belasungkawa kepada rakyat Yaman dan kepemimpinan dan pemimpin Sayyid Abdul Malik Badreddine Al Houthi atas kesyahidan komandan Ansarullah Sayyed Ibrahim Badreddine Al Houthi," Hizbullah milik Al Manar TV melaporkan.

TAGS : Pemberontak Yaman Kelompok Houthi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :