Selasa, 12/11/2019 12:29 WIB

Ubah Pola Konsumsi dan Gaya Hidup Lebih Ramah Lingkungan

Salah satu penyumbang plastik ke laut adalah dari botol plastik sekali pakai yang tidak didaur ulang atau dimanfaatkan kembali. 

Ilustrasi sampah plastik (foto:UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Dilansir dari World Atlas, Indonesia menjadi negara ke-4 pengguna botol plastik terbanyak di dunia. Tercatat penggunaan botol plastik di negara Indonesia mencapai 4,82 miliar.

Data dari Euromonitor pun menyebutkan, berdasarkan pertumbuhan rata-rata (CAGR) di Indonesia, pasar produk plastik rumah tangga terus mengalami peningkatan hingga tahun 2018 mendatang. Pertumbuhan market size untuk kategori pembelian produk Beverageware, Food Storage, dan Dinnerware sebesar 11,2 persen per tahun.

Seperti kita ketahui bersama, sampah botol plastik sangat sulit diurai. Di tanah botol plastik dapat menghalangi peresapan air dan sinar matahari, sehingga mengurangi kesuburan tanah dan dapat menyebabkan banjir.

Di lautan secara leluasa dapat terpapar sinar ultraviolet matahari, kemudian terjadilah fotodegradasi yang memecah plastik menjadi ukuran kecil-kecil.

Akhirnya bahan beracun dari plastik yang telah terpecah-pecah itu masuk dalam rantai makanan, termakan oleh makhluk hidup di laut, dari yang terkecil hingga yang terbesar dan manusia yang mungkin berada dalam urutan teratas rantai makanan tersebut, mendapatkan efek akumulasi dari bahan-bahan beracun itu.

Lalu di udara komponen plastik pada botol yang bertebaran dapat berbahaya bagi kesehatan dan lingkungan. Sebagai contoh, plastik jenis polyvinyl chloride (PVC) yang mengandung halogen, akan memproduksi dioksin apabila dibakar.

Dioksin adalah salah satu komponen paling berbahaya yang dihasilkan oleh manusia. Dari ketiga faktor tersebut, jelas botol plastik jika tidak segera ditangani dapat menimbulkan pencemaran.

Praktisi Lingkungan dari Waste4Change Hana Nur Aulina salah satu penyumbang plastik ke laut adalah dari botol plastik sekali pakai yang tidak didaur ulang atau dimanfaatkan kembali.

Salah satu riset yang dilakukan oleh Profesor Jambeck  dari Universitas Georgia menyatakan Indonesia sebagai penyumbang sampah plastik kedua di dunia.

"Untuk itu kami dari Waste4Change terus menerus mengkampanyekan 3R (Reduce, Reuse, Recycle) untuk mengubah pola konsumsi dan gaya hidupnya menjadi lebih ramah lingkungan," ucap Hana usai acara Media Gathering peluncuran produk terbaru Thermos yang ramah lingkungan.

Dengan pola 3R, masyarakat dapat mulai untuk menggunakan ulang botol plastik jika masih menggunakan atau mendaur ulangnya. Namun, yang paling penting adalah dengan mengurangi penggunaan botol sekali pakai dan mulai menggantinya dengan produk-produk yang berbahan stainless steel.”

Adapun manfaat dari menggunakan vakum stainless steel antara lain adalah materi stainless steel tidak mengandung zat kimia berbahaya seperti BPA yang terkandung didalam plastik. 

Stainless steel juga adalah materi yang ramah lingkungan tidak seperti plastik yang sangat lama terurai bahkan bisa memakan waktu 500 hingga 1.000 tahun lamanya. Stainless steel yang didesain dengan baik tidak memberikan tempat untuk jamur dan bakteri bersarang dan dengan teknologi yang tinggi, stainless steel tidak menyimpan rasa pada minuman sehingga dapat menjaga suhu air panas dan dingin lebih lama.

 “Kami sangat mengapresiasi langkah dan komitmen Thermos yang telah berkontribusi terhadap pengurangan dampak limbah sampah plastik dengan menghadirkan produk yang ramah lingkungan yang dapat digunakan berkali-kali sehingga tidak menimbulkan banyak sampah ke lingkungan. Harapan kami, langkah kecil ini dapat menginspirasi masyarakat untuk mulai peduli terhadap lingkungan sekitar sehingga Indonesia tidak lagi menjadi negara kedua penyumbang sampah plastik terbesar di dunia,”  tutup Hana.

TAGS : Gaya Hidup Ramah Lingkungan Sampah Plastik




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :