Rabu, 16/10/2019 06:49 WIB

Dicampuri Urusan Internalnya, China Sebut AS Mengerikan dan Munafik

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang menggambarkan prilaku Gedung Putih mengerikan dan munafik.

Direktur Central Intelligence Agency (CIA), Mike Pompeo (Foto: via Financial Tribune)

Beijing, Jurnas.com - Pemerintah China mengecam campur tangan Amerika Serikat (AS) terhadap urusan internal Tiongkok atas nama kebebasan berpikir keagamaan. Ia menyerukan Washington agar tetap menghormati fakta, bukan menjelek-jelekkan catatan hak asasi manusia Beijing.

Surat kabar resmi China, People`s Daily, menulis, Washington perlu menolak klaim Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, yang menuduh China, salah satu tempat krisis hak asasi manusia terburuk saat ini.

Berbicara di konferensi Tingkat Menteri untuk Memajukan Kebebasan Beragama di Washington, Pompeo menuduh Beijing mengintimidasi negara untuk melewatkan konferensi tersebut.

"Kami tahu pemerintah China meminta negara-negara secara khusus untuk mencegah negara lain tak berpartisipasi dalam acara konferensi tersebut. Kami tidak dapat membuktikan jumlah pasti yang berhasil mereka pengaruhi," ujar Pompeo.

Pernyataan Pompeo menuai kritik dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang menggambarkan prilaku Gedung Putih mengerikan dan munafik.

"Kami menuntut agar AS mematuhi fakta-fakta obyektif, mengabaikan prasangka, melihat dengan benar kebijakan-kebijakan agama China dan keadaan kebebasan beragama, dan berhenti menggunakan masalah-masalah keagamaan untuk mencampuri urusan dalam negeri negara-negara lain," katanya.

Beijing telah dikecam sejak Agustus lalu, ketika sebuah panel hak asasi manusia PBB melaporkan bahwa banya kamp yang didirikan di wilayah Xinjiang yang luas di China untuk satu juta etnis Uighur dan Muslim lainnya.

China menolak tuduhan diskriminasi terhadap Muslim di wilayah tersebut, dengan mengatakan, kamp-kamp tersebut digunakan sebagai pusat pelatihan kerja dan pendidikan kejuruan untuk para penjahat yang terlibat dalam pelanggaran ringan.

Sumber daya yang kaya dan berlokasi strategis di perbatasan Asia Tengah, Xinjiang adalah kunci dari meningkatnya kebutuhan energi China.

Ironisnya, pernyataan Pompeo datang pada saat pemerintahan Presiden AS, Donald Trump dituduh menganiaya para pengungsi dan minoritas agama, khususnya Muslim.

Para pembela hak asasi manusia menyatakan keprihatinan atas laporan baru-baru ini tentang rencana Washington mengurangi jumlah pengungsi dan pencari suaka yang memasuki AS menjadi nol pada tahun berikutnya.

"Ini sangat memalukan dan merendahkan - bahkan untuk pemerintahan ini - untuk mempertimbangkan tidak menerima pengungsi ke AS," kata Spesialis Advokasi Akar Rumput dan Pengungsi Rumput Amnesty International AS, Ryan Mace.

"Nol tidak akan pernah menjadi angka yang dapat diterima untuk negara mana pun, apalagi negara dengan begitu banyak sumber daya dan orang-orang yang bersedia menyambut tetangga baru yang ingin membangun kembali hidup mereka dengan damai dan aman," tambahnya.

Trump sendiri mendapat kecaman di seluruh dunia awal pekan ini dengan membuat pernyataan xenophobia terhadap empat wanita kongres Demokrat - tiga di antaranya Muslim.

TAGS : Muslim UUighur China Amerika Serikat




TERPOPULER :