Minggu, 25/08/2019 23:42 WIB

AS Tingkatkan Tekanan pada Argentina

Argentina adalah rumah bagi komunitas Yahudi terbesar di Amerika Latin dan merupakan yang terbesar keenam di dunia di luar Israel

Bendera Israel dan Amerika (foto: Google)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah resolusi Senat Amerika Serikat telah meningkatkan tekanan pada pemerintah Argentina untuk melanjutkan penyelidikannya dan menangkap para tersangka pemboman 1994 dari Pusat Komunitas Yahudi Asosiasi Warga Israel (AMIA) Argentina di Buenos Aires, yang menewaskan 85 orang dan melukai lebih dari 300 lainnya.

Kelompok Hizbullah dan para pejabat Iran diduga berada di belakang serangan itu, yang paling mematikan dalam sejarah Argentina, meskipun keduanya membantah bertanggung jawab.

Dilansir The National, resolusi itu datang ketika Amerika Serikat pada Jumat memberlakukan sanksi keuangan terhadap Salman Raouf Salman, seorang pemimpin Hizbullah yang diduga sebagai otak serangan itu.

Departemen Keuangan AS memberi sanksi kepada Salman karena bertindak untuk atau atas nama Hizbullah, sementara Departemen Luar Negeri menawarkan hadiah $ 7 juta untuk informasi tentang lokasinya.

"Salman mengoordinasikan serangan yang menghancurkan di Buenos Aires, Argentina terhadap pusat Yahudi terbesar di Amerika Selatan 25 tahun yang lalu dan telah mengarahkan operasi teroris di Belahan Barat untuk Hezbollah sejak saat itu," kata Sigal Mandelker, Sekretaris Keuangan Departemen Keuangan untuk Terorisme dan Keuangan AS Intelijen.

Argentina adalah rumah bagi komunitas Yahudi terbesar di Amerika Latin dan merupakan yang terbesar keenam di dunia di luar Israel.

Pada hari Kamis, pada peringatan 25 tahun pemboman, Argentina menjadi negara Amerika Latin pertama yang menganggap Hezbollah sebagai organisasi teroris, melemparkan penyelidikan ke dalam serangan, yang masih berlangsung, kembali menjadi pusat perhatian.

Lima mantan pejabat Iran yang diduga berada di belakang serangan itu, dapat melakukan perjalanan internasional tanpa impunitas, kata resolusi Senat.

“Selama 25 tahun, penyelidikan atas pemboman itu dihalang-halangi oleh tidak adanya tindakan internasional, campur tangan politik, kesalahan investigasi dan tuduhan menutup-nutupi, termasuk pemindahan hakim federal yang bertanggung jawab atas kasus ini di tahun 2005 karena penyimpangan serius dalam penanganannya, " bunyi resolusi.

Resolusi tersebut merujuk kepada jaksa penuntut khusus Argentina Alberto Nisman, yang menangani penyelidikan. Dia menuduh Cristina Elisabet Fernández de Kirchner, Presiden Argentina saat itu, berkolusi dengan pemerintah Iran untuk menutupi serangan teroris.

Nisman ditemukan tewas sebagai akibat luka tembak di kepalanya di apartemennya di Buenos Aires pada Januari 2015, sehari sebelum ia tiba, menyajikan temuannya kepada komisi Kongres Nasional Argentina. Di tempat sampah di tempat kejadian, polisi menemukan draft dokumen hukum, yang ditulis oleh Nisman tetapi tidak pernah dieksekusi, membuka jalan bagi penangkapan Kirchner.

"Argentina mungkin telah menunjuk Hizbullah tetapi masih jelas didukung oleh dan didalangi oleh Iran," kata Toby Dershowitz, seorang wakil presiden senior di Yayasan Pertahanan Demokrasi kepada The National. " Iran adalah anggota Interpol dan masih terus demikian. menolak untuk menyerahkan lima mantan pejabat Iran yang memiliki pemberitahuan merah yang mirip dengan surat perintah penangkapan internasional sehubungan dengan peran mereka dalam pemboman AMIA. "

"Penelitian kami menunjukkan bahwa pemegang pemberitahuan merah ini, bersama dengan beberapa orang lain yang memiliki surat perintah penangkapan internasional oleh Argentina, telah melakukan perjalanan ke 20 negara dengan impunitas," tambah Ms Dershowitz.

"Harapan saya adalah bahwa fokus baru ini pada Argentina tentang pemboman paling mematikan juga mengarah ke negara-negara yang bekerja sama dengan Interpol dan Argentina dalam menangkap orang-orang dengan pemberitahuan merah."

Dia menambahkan bahwa para pejabat Argentina sedang melakukan pembicaraan dengan para pejabat dari negara-negara Amerika Latin lainnya tentang tingkat ancaman Hizbullah, yang telah diketahui beroperasi di wilayah tri-perbatasan Argentina, Brasil dan Paraguay.

TAGS : Amerika Serikat Argentina




TERPOPULER :