Senin, 19/08/2019 20:54 WIB

Iran Sebut AS Bunuh Diri

Amerika Serikat

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif (Foto: Andreas Gebert/Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Amerika Serikat "menembak dirinya sendiri" dengan menarik diri dari perjanjian nuklir dengan Iran. Hal itu disampaikan Menteri Luar Negeri Javad Zarif yang menawarkan pandangan suram untuk kesempatan membuka pembicaraan dengan Presiden Donald Trump.

Zarif juga menuduh negara-negara Eropa yang merupakan bagian dari perjanjian gagal untuk melaksanakan komitmen mereka sendiri di bawah kesepakatan 2015 dan setelah penarikan AS. Dalam wawancara televisi dengan Bloomberg, ia mengatakan janji untuk mengizinkan Iran menjual minyak dan uang repatriasi gagal terwujud.

Menyikapi tuduhan AS bahwa Iran tidak pernah melepaskan tujuannya membangun senjata nuklir, Zarif mengatakan Iran memiliki kemampuan teknis untuk mengejar mereka. " Tetapi kami tidak akan melakukannya karena Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei membuat komitmen keagamaan bahwa mereka dilarang," kata Zarif dilansir The National.

"Jika kita ingin membuat senjata nuklir, kita bisa membangunnya sejak lama," kata Zarif, yang berada di New York untuk menghadiri pertemuan PBB.

Namun demikian, Zarif mengisyaratkan Iran akan terus mengejar apa yang disebutnya hak Republik Islam di bawah perjanjian untuk menanggapi penarikan AS dan gagal upaya Eropa untuk memberikan manfaat yang dijanjikan kepada ekonomi Iran.

Ketegangan meningkat di wilayah Teluk Arab sejak pemerintahan Trump berhenti mengeluarkan sanksi keringanan bagi pembeli minyak Iran dan menerapkan kembali tindakan ekonomi yang melumpuhkan terhadap Teheran.

Sebagai tanggapan, Iran telah mulai secara bertahap melanggar bagian-bagian dari perjanjian nuklir, mengkonfirmasi pada bulan Juli bahwa mereka telah melampaui batas yang disepakati pada tumpukan uranium yang diperkaya dan melebihi tingkat pengayaan yang diizinkan.

"Ya, kami akan melanjutkan langkah-langkahnya, dan langkah-langkah ini sah, sesuai dengan perjanjian," kata Zarif, ketika ditanya tentang kemungkinan melanjutkan pengayaan uranium.

Ancaman konflik tampaknya naik lebih tinggi menyusul serentetan serangan terhadap kapal-kapal di kawasan Teluk Arab pada Mei dan Juni, jatuhnya pesawat tak berawak Amerika bulan lalu dan penyitaan kapal tanker Inggris yang membawa minyak mentah Iran, kata para pejabat Inggris baru-baru ini. Melanggar sanksi dengan menuju Suriah.

Bulan lalu Trump mengatakan dia membatalkan serangan balasan ke Iran atas pesawat tak berawak itu, yang menurut para pejabat AS adalah di atas perairan internasional dan Iran mengatakan berada di atas wilayah mereka.

Zarif, yang telah menjadi menteri luar negeri Iran sejak 2013, adalah negosiator utama dalam perjanjian nuklir multi-partai yang dicapai pada 2015 selama pemerintahan Obama yang berulang kali disebut Trump sebagai "kesepakatan terburuk yang pernah ada."

Ditekan tentang cara untuk terlibat dengan AS dengan cara yang meredakan ketegangan, Zarif menyarankan bahwa bebannya jatuh pada presiden AS. Dia juga menyatakan skeptisisme untuk menegosiasikan kembali perjanjian itu, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, untuk memasukkan pembicaraan tentang program rudal Iran.

"Kamu tidak membeli kuda dua kali," katanya.

Menteri Luar Negeri Michael Pompeo mengatakan kampanye "tekanan maksimum" AS berhasil dan bahwa pemerintahan Trump terbuka untuk melakukan pembicaraan dengan Teheran tanpa prasyarat. Namun Mr Pompeo juga telah menetapkan serangkaian 12 persyaratan untuk pelonggaran sanksi Amerika. Iran ingin sanksi mereda sebelum pembicaraan.

Ditekan tentang apakah ada solusi diplomatik untuk ketegangan AS-Iran, Zarif menyarankan bahwa pemerintah Presiden Hassan Rouhani mengambil pelajaran dari ancaman Trump terhadap Meksiko atas perdagangan dan imigrasi, dan jelas bagi Teheran bahwa Washington akan terus meminta lebih banyak bahkan jika kedua pihak akhirnya akan mencapai kesepakatan baru.

"Setelah menegosiasikan kembali NAFTA, dia mengangkat permintaan baru dan dia mencoba mendorong orang Meksiko untuk menyerah sedikit lebih banyak," kata Zarif.

"Jadi dia selalu percaya, tampaknya, `Apa milikku dan milikmu bisa dinegosiasikan," tambahnya.

Zarif menolak gagasan bahwa Iran sedang menunggu pemilihan AS tahun depan untuk menempatkan presiden Demokrat di kantor yang mungkin terbuka untuk masuk kembali dalam kesepakatan nuklir.

"Tidak ada negara yang waras mereka akan membuat kebijakan luar negeri mereka berdasarkan hasil yang mereka tidak punya kendali atas," katanya. Dia kemudian memberi Trump "peluang lebih baik dari 50%" untuk memenangkan pemilihan kembali.

TAGS : Kesepakatan Nuklir Iran Amerika Serikat




TERPOPULER :