Minggu, 25/08/2019 22:33 WIB

Perancis Tolak Aturan Pajak Teknologi

Perancis berharap upayanya akan menekan AS untuk lebih konstruktif dalam pembicaraan tentang menciptakan pajak yang sama secara global atas keuntungan.

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire terus maju dengan rencana untuk mengenakan pajak pada perusahaan teknologi besar. AFP

Jakarta, Jurnas.com - Bentrokan Prancis-Amerika Serijat mengenai perpajakan digital membayangi dimulainya pertemuan kepala keuangan Kelompok Tujuh (G7) karena Prancis menolak untuk menyentak rencananya untuk mengenakan pungutan yang akan memukul raksasa teknologi Amerika.

Hanya beberapa jam sebelum pertemuan dengan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin di G7 dekat Paris, Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire berjanji untuk terus maju dengan pungutan 3 persen pada pendapatan digital perusahaan-perusahaan besar.

Perancis berharap upayanya akan menekan AS untuk lebih konstruktif dalam pembicaraan tentang menciptakan pajak yang sama secara global atas keuntungan.

"Apa yang akan saya coba jelaskan kepada Mnuchin adalah bahwa adalah kepentingan AS untuk menerapkan perpajakan seperti itu untuk model ekonomi baru, berdasarkan data," kata Le Maire di radio Prancis, Prancis Inter dilansir The National.

Perancis menjadi ekonomi besar pertama yang memberlakukan pajak semacam itu pekan lalu ketika para legislator memberikan persetujuan akhir mereka, sementara Inggris meluncurkan undang-undang minggu lalu dan Spanyol mengatakan Rabu akan bergerak maju setelah pemerintah baru ada.

Sementara langkah itu tidak secara khusus menargetkan raksasa internet AS, orang Perancis umumnya menyebutnya pajak Gafa, akronim untuk Google, Amazon, Facebook dan Apple.

Tentangan Le Maire kemungkinan akan mendapat respons dingin dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump. Menurut laporan pada hari Rabu di surat kabar Spanyol El Mundo , Departemen Luar Negeri AS telah mengirim surat ke kedutaan besar di beberapa negara, termasuk Spanyol, memerintahkan mereka untuk memperingatkan pemerintah bahwa pembalasan akan terjadi jika mereka menempuh jalan yang sama dengan Perancis.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer sudah bereaksi pekan lalu atas persetujuan parlemen Prancis atas pajak dengan meluncurkan penyelidikan untuk menentukan apakah tindakan itu diskriminatif atau tidak masuk akal dan membebani atau membatasi perdagangan Amerika Serikat.

AS pada akhirnya dapat mengenakan tarif pembalasan atau perdagangan lainnya batas, atau bahkan menggunakan ketentuan dalam kode pajak untuk menghukum warga dan perusahaan Prancis.

Pertemuan G7 di Chateau of Chantilly, utara ibukota Prancis, akan menjadi tempat yang cocok untuk mencapai kesepakatan mengenai masalah ini, kata Le Maire.

"Keputusan terbaik dan paling bijaksana adalah menemukan solusi internasional," katanya. "G7 adalah saat yang tepat untuk memutuskan skema pajak internasional itu."

Le Maire mengklaim bahwa dia memiliki hubungan kerja yang baik dengan Mr Mnuchin yang akan membantu mencapainya.

"Kami telah bekerja sama dengan sangat baik," katanya dalam konferensi di Paris pada hari Selasa.

“Saya yakin kita akan terus melakukannya. Saya ingin berterima kasih kepada Steven atas komitmen dan kemampuannya untuk bekerja menuju kompromi, ”kata Le Maire.

TAGS : Pajak Teknologi Perancis Pertemuan G7




TERPOPULER :