Minggu, 25/08/2019 22:21 WIB

PBB: Setengah Jumlah Warga Korut Kekurangan Gizi

sekitar 47,8 persen warga Korea Utara, atau 12,2 juta orang, kekurangan gizi, menurut

Pada 8 Juli 1994, Presiden Korea Utara Kim Il Sung meninggal pada usia 82 tahun. Dia telah memimpin negara itu sejak didirikan pada tahun 1948.

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh PBB mengatakan, hampir setengah dari warga Korea Utara tidak memiliki cukup makanan, ketika negara itu terus menghadapi kekurangan pangan yang diperburuk oleh kekeringan dan panen yang buruk tahun ini.

Dilansir UPI, sekitar 47,8 persen warga Korea Utara, atau 12,2 juta orang, kekurangan gizi, menurut "Keadaan Ketahanan Pangan dan Nutrisi di Dunia," sebuah laporan yang dirilis pada Senin oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.

Angka itu adalah peningkatan tajam dari 35,4 persen yang kekurangan gizi pada 2004-2006. Hanya tiga negara yang memiliki prevalensi kurang gizi yang lebih tinggi daripada Korea Utara: Haiti, Republik Afrika Tengah dan Zimbabwe.

Laporan tersebut mengikuti penilaian bersama dari FAO dan Program Pangan Dunia pada Mei yang menemukan 10,1 juta orang di Korea Utara sangat membutuhkan bantuan makanan karena panen terburuk dalam satu dekade.

Penilaian menemukan bahwa banyak yang bertahan hidup dengan ransum yang telah dipotong menjadi hanya 300 gram (10,5 ons) makanan per hari, turun dari 380 gram, dan memperingatkan bahwa jatah dapat dipotong lebih jauh selama periode Juli-September antara panen.

Korea Selatan berjanji bulan lalu bahwa mereka akan mengirim 50.000 metrik ton beras ke Korea Utara, sumbangan makanan pertamanya kepada tetangganya sejak 2010. Korea Selatan bertujuan mengirimkan makanan sebelum September.

Sementara itu, situasi pangan tampaknya tidak membaik di Korea Utara. Media pemerintah negara itu melaporkan minggu lalu bahwa kekeringan parah sedang berlangsung dan dapat sangat mempengaruhi panen tahun ini.

Sebuah penilaian baru-baru ini dari Kelompok Pengamatan Global Prakarsa Pengawasan Pertanian Global mengatakan bahwa panen gandum dan gandum di bulan Juni tampaknya lebih buruk dari yang diperkirakan. Kelompok ini telah memproyeksikan penurunan 20 persen dari tahun-tahun sebelumnya tetapi mengatakan bahwa hasil panen bisa lebih rendah.

"Informasi terbaru dari pemerintah [Korea Utara] menunjukkan bahwa hasil akhir mungkin bahkan lebih rendah karena curah hujan di bawah rata-rata dan kurang tersebar selama musim, serta kekurangan air irigasi dan kurangnya input," kata penilaian tanaman.

Negara yang terisolasi itu masih berada di bawah sanksi Dewan Keamanan PBB yang ketat atas senjata nuklir dan program rudal balistiknya, yang menurut beberapa pihak memperburuk krisis pangan dan membuatnya lebih sulit untuk memberikan bantuan kemanusiaan lainnya.

"Meskipun sanksi Dewan Keamanan jelas mengecualikan kegiatan kemanusiaan, program penyelamatan nyawa terus menghadapi tantangan dan penundaan yang serius," Tapan Mishra , koordinator penduduk PBB di Korea Utara, mengatakan pada bulan Maret.

"Sementara konsekuensi yang tidak diinginkan dari sanksi tetap ada, penundaan ini memiliki dampak nyata dan nyata pada bantuan yang dapat kami berikan kepada orang-orang yang sangat membutuhkannya," tambahnya.

Secara global, laporan PBB mengatakan bahwa setelah periode penurunan, kelaparan perlahan meningkat, dengan 820 juta orang kelaparan dan sekitar 2 miliar orang mengalami kerawanan pangan sedang atau parah.

Perubahan iklim, konflik, ketidakstabilan, dan pertumbuhan ekonomi dunia yang lebih lambat dari yang diperkirakan telah menciptakan tantangan ketahanan pangan, kesehatan, dan nutrisi baru, menurut laporan itu.

"Setelah satu dekade menurun secara konstan, jumlah orang yang menderita kelaparan di dunia perlahan-lahan meningkat selama beberapa tahun berturut-turut," kata laporan itu.

TAGS : Korea Utara Kekurangan Gizi




TERPOPULER :