Minggu, 25/08/2019 08:41 WIB

Sengketa Patung Firaun Kuno Berakhir di Pelelangan

Sebuah protes terhadap penjualan itu diadakan di luar rumah lelang Christie, dengan para pejabat Mesir juga berkampanye menentangnya.

Patung Tutankhamun yang disengketakan itu dijual seharga £ 4 juta. Reuters

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah patung kuarsa Firaun Tutankhamun yang berusia 3.000 tahun dijual di pelelangan seharga £ 4 juta (Dh18,4 juta) di London pada Kamis (04/07), meskipun ada klaim dari Mesir bahwa barang itu dicuri.

Dikutip The National, sebuah protes terhadap penjualan itu diadakan di luar rumah lelang Christie, dengan para pejabat Mesir juga berkampanye menentangnya.

Sebelum pelelangan, Menteri Barang Antik Mesir Khaled Al Anani dan mantan menteri Zahi Hawass berkampanye keras untuk menghentikan penjualan patung itu, yang mereka klaim diambil secara ilegal dari Kuil Luxor pada tahun 1970-an.

Mereka mengedarkan surat ke museum-museum besar untuk meyakinkan mereka agar tidak membeli atau memajang barang itu.

Sebelum pelelangan, Hawass mengatakan Mesir akan mencoba menghentikan penjualan dengan cara legal dan bahwa negara itu tidak akan bekerja sama dengan Christie di masa depan jika penjualan berlanjut.

Namun penawaran dibuka pada £ 3 juta dan naik dengan cepat menjadi £ 3,8 juta. Itu melayang di sana sampai penawar telepon berbicara dengan Robert Copley, kepala furnitur internasional Christie, membawanya hingga £ 4 juta.

Kasus ini menjadi titik nyala dalam pertempuran berulang tentang benda antik yang sumbernya tidak dapat sepenuhnya ditentukan. Terlepas dari klaim Mesir, negara itu tidak memiliki hak hukum untuk melakukan pelanggaran.

Patung firaun telah meninggalkan negara itu sebelum Mesir mengeluarkan hukum patrimonialnya yang melindungi warisan pada tahun 1983, dan mungkin sebelum Konvensi Unesco tahun 1970 yang tidak mengikat, di mana negara-negara berkomitmen untuk menghindari pencurian dan penjarahan benda-benda bernilai budaya.

Tetapi kasus ini menarik perhatian publik. Penjualan itu dianggap sebagai bagian dari ketidakadilan yang berkelanjutan terhadap Mesir, yang warisan budayanya telah dicabut melalui kolonialisme, perang dan pencurian, dan tersebar di antara koleksi di Eropa dan AS.

Para pengunjuk rasa di luar rumah lelang dilaporkan meneriakkan: "Tuhan selamatkan sejarah Mesir".

Penjualan tersebut juga menunjukkan bagaimana rumah lelang menjadi semakin percaya diri untuk menawarkan banyak di "pasar kelabu", potongan-potongan dari sumber yang pernah diperdebatkan yang telah menjadi perhatian publik setidaknya selama tiga dekade.

"Kami tidak akan menawarkan untuk dijual objek apa pun di mana ada kekhawatiran tentang kepemilikan atau ekspor," kata Christie.

"Karya itu telah dipamerkan dan dipublikasikan secara luas, dan kami telah memberi tahu kedutaan Mesir agar mereka mengetahui penjualan tersebut," tambahnya.

"Christie secara ketat mematuhi perjanjian bilateral dan hukum internasional sehubungan dengan kekayaan budaya dan warisan."

TAGS : Patung Firaun Arkeolog Mesir




TERPOPULER :