Jum'at, 23/08/2019 20:27 WIB

Rusia Kutuk Serangan Rudal Israel ke Suriah

Sejak protes anti-pemerintah yang damai pada tahun 2011 berubah menjadi konflik habis-habisan, sekitar 375.000 orang telah tewas dan jutaan lainnya mengungsi.

Bendera nasional Suriah dikibarkan di kota Suriah Ain Al-Tineh di seberang Majd Al-Shams di Dataran Tinggi Golan yang dicaplok Israel pada 26 Maret. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com -Seorang diplomat senior Rusia, Maria Zakharova mengutuk serangan udara Israel di Suriah. Ia mengatakan mereka menimbulkan ancaman bagi stabilitas regional dan upaya untuk mengembalikan negara itu ke perdamaian setelah delapan tahun konflik.

Dilansir The National, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, sebuah kelompok yang berbasis di Inggris melaporkan, pesawat-pesawat tempur Israel melancarkan serangan yang menargetkan posisi militer Suriah di Homs dan pinggiran ibukota Damaskus pada 1 Juli.

Serangan itu menewaskan sembilan pejuang pro-rezim asing yang sebagian besar tewas dan merenggut nyawa enam warga sipil, termasuk tiga anak.

Maria Zakharova mengatakan Rusia, yang merupakan pialang kekuatan internasional utama dalam konflik, prihatin dengan perkembangan yang mengkhawatirkan.

"Serangan Israel tidak hanya mencegah normalisasi situasi di negara itu, tetapi juga membawa potensi destabilisasi kawasan," katanya.

Rusia muncul sebagai sekutu yang sangat diperlukan bagi Presiden Suriah Bashar Al Assad pada akhir 2015, ketika Moskow memasuki konflik dengan kampanye udara yang tampaknya diluncurkan melawan ISIS.

Namun, intervensi brutal Kremlin membantu rezim memusnahkan kelompok oposisi dan memenangkan kembali wilayah yang dikalahkan oleh kelompok moderat dan ekstremis bersenjata.

Sejak protes anti-pemerintah yang damai pada tahun 2011 berubah menjadi konflik habis-habisan, sekitar 375.000 orang telah tewas dan jutaan lainnya mengungsi.

Ketika Amerika Serikat, pialang kekuasaan tradisional di Timur Tengah, memilih untuk tidak campur tangan secara militer dalam konflik Suriah, Presiden Rusia Vladimir Putin menjadi pialang de facto dalam perang, yang telah menarik kekuatan dan saingan di kawasan itu. Mempertahankan keseimbangan yang halus belum terbukti mudah.

Konflik itu mereda ke tahap akhir, dengan hanya provinsi Idlib di utara di luar kendali Mr Assad. Rusia telah menyuarakan rasa frustrasi yang meningkat atas serangan udara Israel yang sering di Suriah, yang sebagian besar menargetkan aset militer Iran dan kelompok militan Hizbullah yang didukung Teheran.

Ketegangan antara Rusia dan Israel memuncak pada September tahun lalu ketika Moskow menyalahkan jet-jet Israel karena menembak jatuh sebuah pesawat militer Il-20, yang menewaskan 15 personel Rusia di dalamnya. Militer Israel menyatakan "kesedihan" atas insiden itu, tetapi mengatakan militer Suriah bertanggung jawab.

Pertemuan puncak antara pejabat tinggi keamanan dari Israel, Rusia dan AS di Yerusalem akhir bulan lalu gagal untuk menghasilkan kesepakatan konkret tentang apa yang digambarkan oleh kepemimpinan Israel sebagai peran jahat Iran di Suriah.

Penasihat keamanan AS John Bolton dan kepala keamanan Israel Meir Ben-Shabbat telah mengadopsi sikap garis keras terhadap pengaruh Iran di Timur Tengah. Namun, Putin, bersama dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, telah mempelopori upaya untuk membawa solusi politik untuk konflik Suriah dengan Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif.

TAGS : Rudal Israel Rusia




TERPOPULER :