Minggu, 12/07/2020 22:56 WIB

Peristiwa Sejarah 26 Juni

Pada 26 Juni 1993, Presiden Bill Clinton memerintahkan serangan rudal terhadap Baghdad setelah rezim Hussein berencana untuk membunuh Presiden George HW Bush.

Pada 26 Juni 1993, Presiden Bill Clinton memerintahkan serangan rudal terhadap Baghdad setelah rezim Hussein berencana untuk membunuh Presiden George HW Bush.

Jurnas.com - Tanggal 26 Juni yang jatuh pada hari ke-177 (hari ke-178 dalam tahun kabisat) dalam kalender Gregorian dengan 188 hari menjelang akhir tahun menyimpan banyak peristiwa sejarah, di antaranya:

684 - Benediktus II menjadi paus.

1483 - Richard III menjadi raja Inggris.

1819 - Sepeda dipatenkan.

1945 - Piagam PBB ditandatangani.

1963 - Presiden Amerika Serikat J.F. Kennedy mengunjungi Tembok Berlin dan dalam pidatonya mengucapkan kalimat "Ich bin ein Berliner" yang ternama.

1975 - Indira Gandhi mendirikan pemerintahan otoriter di India.

1976 - CN Tower, bangunan darat tertinggi di dunia dibuka.

1977 - Elvis Presley tampil di konsernya yang terakhir.

1979 - Muhammad Ali pensiun.

1993 - Presiden Bill Clinton memerintahkan serangan rudal jelajah terhadap markas intelijen Irak di Baghdad setelah "bukti kuat" menunjukkan rezim Saddam Hussein berencana untuk membunuh mantan Presiden George HW Bush pada tahun 1992.

1997 - Harry Potter dan Philosopher`s Stone oleh JK Rowling diterbitkan, meluncurkan awal dari tujuh buku dan seri yang menangkap imajinasi dunia dan memacu beberapa film dan berbagai macam hasil.

1997 - Ahli matematika Amerika Serikat, Andrew Wiles, dianugerahi Penghargaan Wolfskehl setelah memecahkan Teorema Terakhir Fermat, sebuah masalah pelik dalam bidang matematika.

2000 - Pramoedya Ananta Toer menerima hadiah utama di Penghargaan Kebudayaan Asia Fukuoka ke-11.

2000 - Dua kelompok ilmuwan saingan mengumumkan bahwa mereka telah menguraikan kode genetik , genom manusia.

2001 - Presiden Abdurrahman Wahid dan Perdana Menteri Australia John Howard bertemu di Canberra, untuk memperbaiki hubungan bilateral kedua negara.

2008 - Mahkamah Agung AS memutuskan 5-4 bahwa Konstitusi melindungi hak individu untuk membawa senjata untuk penggunaan pribadi, tetapi mengatakan putusan itu tidak melakukan apa pun untuk mengubah larangan kepemilikan senjata oleh penjahat atau orang yang sakit mental, atau membawa senjata ke area "sensitif" seperti sekolah atau gedung pemerintah.

2015 - Mahkamah Agung AS memutuskan 5-4 bahwa negara bagian secara konstitusional diwajibkan untuk mengeluarkan izin pernikahan kepada pasangan sesama jenis, yang melegalkan pernikahan gay secara nasional.

2018 - Mahkamah Agung menguatkan apa yang disebut " larangan bepergian " Presiden Donald Trump terhadap migran dan pengungsi dari sebagian besar negara mayoritas Muslim setelah lebih dari satu tahun protes terhadap perintah eksekutif.

TAGS : Peristiwa Sejarah Bulan Juni




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :