Rabu, 18/09/2019 03:14 WIB

Tujuh Juta Warga Sudan Dilanda Krisis Kelaparan

Para demonstran Sudan berbaris di sepanjang jalan selama protes anti-pemerintah setelah salat Jumat di Khartoum, Sudan 11 Januari 2019.

Jakarta, Jurnas.com - Lembaga PBB menyebutkan sekitar tujuh juta orang menghadapi kelaparan hebat di Sudan Selatan, meskipun ada perjanjian damai yang sebagian besar telah menghentikan pertempuran setelah lebih dari lima tahun perang.

“Setiap tahun, kelaparan mencapai tingkat yang baru dan belum pernah terjadi sebelumnya di Sudan Selatan dengan jutaan orang tidak yakin dari mana makanan mereka akan datang, terutama pada saat ini tahun ketika kelaparan memuncak dari Mei hingga Juli,” ujar Hsiao-Wei Lee dari World Food Program (WFP) dilansir PressTV.

Penilaian yang didukung PBB menggunakan peringkat yang disebut Klasifikasi Fase Keamanan Pangan Terpadu (IPC), yang memeringkat tingkat kelaparan dari satu menjadi lima.

WFP, Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) dan agen anak-anak UNICEF mengatakan sekitar 1,8 juta orang di Sudan Selatan berada dalam darurat, atau tingkat empat, yang berarti kesenjangan besar antara waktu makan, kekurangan gizi akut, dan kematian yang berlebihan.

Lebih dari lima juta lainnya juga harus melewatkan makan. Pada awal 2019, diperkirakan 6,1 juta orang menghadapi kelaparan. Namun angka ini sekarang mencapai 6,9 juta orang - sekitar 61 persen dari populasi.

Di bawah sistem IPC, level lima diklasifikasikan sebagai malapetaka dan ketika itu berlaku untuk 20 persen populasi dianggap kelaparan.

Sudan Selatan mengumumkan kelaparan “buatan manusia pada tahun 2017.

Sementara persyaratan teknis untuk kelaparan saat ini tidak dipenuhi, jumlah keseluruhan orang yang membutuhkan bantuan makanan telah meningkat sekitar dua juta.

Sebuah pernyataan dari agensi-agensi mengatakan musim paceklik tahunan dimulai lebih awal mengikuti rekor stok rendah dari panen 2018 yang buruk dan telah diperpanjang lebih jauh dengan onset musim hujan 2019 yang tertunda.

Ketidakstabilan ekonomi yang terus-menerus, pertempuran bertahun-tahun dan pemindahan dan harga pangan yang tinggi semuanya membuat akses ke makanan lebih sulit.

"Jika situasi saat ini berlanjut, sekitar 21.000 orang dapat meluncur ke kondisi kelaparan", kata Pierre Vauthier, wakil direktur negara untuk FAO.

Estimasi ini telah turun dari sekitar 30.000 di bulan Januari.

TAGS : Krisis Kelaparan Warga Sudan




TERPOPULER :