Jum'at, 19/07/2019 08:26 WIB

Fosil Trilobite Raksasa Ditemukan di Pulau Kanguru Australia

Fosil trilobita ditemukan dari Emu Bay Shale di Pulau Kanguru

Trilobita menampilkan cangkang keras seperti kepiting tapal kuda yang dihiasi duri panjang dan tajam. Foto oleh Universitas Adelaide

Jakarta, Jurnas.com - Ahli paleontologi telah menemukan spesies trilobite raksasa baru di Pulau Kanguru Australia Selatan. Penemuan ini menjanjikan wawasan keberhasilan artropoda selama Ledakan Kambrium.

Meskipun sekarang sudah punah, trilobita adalah salah satu kelompok hewan paling sukses dalam sejarah evolusi. Makhluk seperti kepiting tapal kuda membual keras, exoskeletons kalsifikasi dihiasi dengan serangkaian duri tajam. Arthropoda primitif bertahan selama 270 juta tahun dan berlimpah dalam catatan fosil.

Spesies trilobite baru, yang dijelaskan minggu ini dalam Journal of Systeme Palaeontology, berumur sekitar 500 juta tahun.

"Kami memutuskan untuk memberi nama spesies baru trilobit ini Redlichia rex, mirip dengan Tyrannosaurus rex karena ukurannya yang raksasa, serta kakinya yang kuat dengan duri yang digunakan untuk menghancurkan dan mencacah makanan, yang mungkin merupakan trilobita lain," ujar James Holmes , Ph.D. mahasiswa dengan University of Adelaide dikutip UPI.

Fosil trilobita ditemukan dari Emu Bay Shale di Pulau Kanguru, sebuah formasi geologi yang terkenal dengan pelestarian bentuk kehidupan purba. Analisis fosil baru mengungkapkan pelestarian bagian tubuh lunak, seperti kaki dan antena trilobite.

Spesies baru, yang tumbuh hampir 12 inci panjangnya, adalah trilobite terbesar yang pernah ditemukan di Australia. Tetapi penelitian baru menunjukkan ukuran mereka tidak membuat trilobita kebal terhadap pemangsa yang lapar. Para ilmuwan menemukan cangkang trilobite yang dihancurkan oleh spesies yang lebih besar dan lebih kuat.

"Ada juga spesimen besar kotoran fosil, atau koprolit, yang mengandung fragmen trilobit dalam deposit fosil ini," kata profesor Adelaide, Diego García-Bellido.

"Ukuran besar spesimen Redlichia rex yang terluka dan coprolite yang terkait menunjukkan bahwa predator yang jauh lebih besar menargetkan Redlichia rex , seperti Anomalocaris, makhluk yang lebih besar seperti udang," tambahnya.

Sekitar 541 juta tahun yang lalu, diversifikasi utama organisme multiseluler dimulai. Selama periode ini, yang disebut ledakan Kambria, hampir semua filum hewan utama muncul.

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah bekerja untuk mengungkap misteri ledakan evolusi yang dramatis ini. Penelitian terbaru menunjukkan perlombaan senjata antara predator dan mangsa setidaknya sebagian menjelaskan diversifikasi bentuk kehidupan selama ledakan Kambrium.

"Ukuran keseluruhan dan kaki penghancur Redlichia rex kemungkinan merupakan konsekuensi dari perlombaan senjata yang terjadi saat ini," kata Holmes. "Trilobita raksasa ini kemungkinan adalah teror makhluk kecil di dasar laut Kambria."

TAGS : Fosil Trilobite Hasil Penelitian




TERPOPULER :