Kamis, 22/08/2019 11:42 WIB

Korut Diduga Miliki 30 Hulu Ledak Nuklir

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh pemerintah dan analis dari seluruh dunia, pusat penelitian memperkirakan arsenal Korea Utara pada 20-30 hulu ledak, naik dari 10-20 hulu ledak pada waktu yang sama tahun lalu.

Rudal Korea Utara yang menyerupai Iskander 9K720 milik Rusia (Foto: Screenshoot)

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah studi baru dari Pusat Penelitian untuk Penghapusan Senjata Nuklir di Universitas Nagasaki di Jepang menyatakan, Korea Utara memiliki hingga 30 hulu ledak nuklir.

Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh pemerintah dan analis dari seluruh dunia, pusat penelitian memperkirakan arsenal Korea Utara pada 20-30 hulu ledak, naik dari 10-20 hulu ledak pada waktu yang sama tahun lalu.

Dilansir UPI, temuan yang dirilis pada Selasa, datang setahun setelah KTT 12 Juni 2018 antara Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Singapura, yang menghasilkan perjanjian yang menyatakan bahwa Korea Utara akan bekerja untuk denuklirisasi penuh Semenanjung Korea.

Tetapi sementara Kim berjanji untuk membongkar fasilitas rudal di hadapan inspektur internasional dan menawarkan untuk mengambil langkah-langkah seperti menutup kompleks nuklir utama Yongbyon negara itu dengan imbalan konsesi, sedikit kemajuan yang telah dibuat.

KTT kedua diadakan di Hanoi, Vietnam, berakhir tiba-tiba tanpa perjanjian lebih lanjut dan sejak itu, negosiasi antara Amerika Serikat dan Korea Utara mengalami jalan buntu.

Hampir segera setelah KTT Hanoi, Korea Utara mulai memulihkan situs uji coba rudal yang telah dibongkar sebagian berbulan-bulan sebelumnya, dan tidak menunjukkan tanda-tanda memperlambat program senjatanya.

Data satelit komersial menunjukkan bahwa operasi pengayaan uranium sedang berlangsung di situs Yongbyon, menurut situs web analisis Korea Utara 38 North.

Sebuah laporan yang dirilis oleh Layanan Penelitian Kongres AS pekan lalu menyimpulkan bahwa tiga proyektil yang ditembakkan pada 4 Mei dan 9 Mei adalah rudal balistik jarak pendek.

Pyongyang telah mengetengahkan panas retorika baru-baru ini, dengan juru bicara kementerian luar negeri mengatakan pekan lalu bahwa "ada batas untuk kesabaran kami" mengenai negosiasi dengan Washington.

Dalam pidatonya di bulan April , Kim menetapkan batas waktu untuk meninjau kembali perundingan, dengan mengatakan Washington harus mengajukan dengan metode perhitungan yang tepat sebelum akhir tahun ini.

Trump pada Selasa melukiskan gambaran hubungan yang lebih cerah dengan Korea Utara. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menerima surat "indah" dan "sangat hangat" dari Kim dan mengatakan bahwa dia percaya "sesuatu akan terjadi yang akan menjadi sangat positif."

Presiden Korea Selatan Moon Jae -in juga berbagi pandangan optimis tentang proses perdamaian Korea Utara di sebuah forum di Oslo, Norwegia, pada hari Rabu, mengatakan bahwa kebuntuan dalam negosiasi adalah "karena kita perlu waktu untuk saling memahami satu sama lain."

"Apa yang kita butuhkan sekarang bukanlah visi atau proklamasi baru," katanya, "tetapi memperdalam saling pengertian dan kepercayaan."

Pusat Penelitian untuk Penghapusan Senjata Nuklir memperkirakan seluruh persediaan global hulu ledak nuklir sekarang berdiri di 13.880, penurunan 570 dari tahun lalu.

Rusia memiliki persediaan hulu ledak terbesar, dengan 6.500, sementara Amerika Serikat mengikuti dengan 6.185. Negara-negara lain yang memiliki senjata nuklir adalah Prancis, Cina, Inggris, Israel, Pakistan, India, dan Korea Utara.

TAGS : Korea Utara Hulu Ledak Nuklir




TERPOPULER :