Rabu, 18/09/2019 11:53 WIB

Dua Anggota ISIS Asal Perancis Dihukum Mati Irak

Pasangan yang dijatuhi hukuman mati pada hari Minggu diidentifikasi sebagai Fodil Tahar Aouidate dan Vianney Ouraghi

Para lelaki keluar dari gedung pengadilan banding utama Karkh di Baghdad di sektor barat ibukota Irak pada 29 Mei 2019, tempat gerilyawan Prancis yang dituduh sebagai anggota kelompok teroris Daesh Takfiri diadili. (Foto oleh AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Pengadilan Irak menjatuhkan hukuman mati pada dua warga negara Perancis karena bergabung dengan kelompok teroris Daesh (ISIS) dan keterlibatan dalam aksi teror di negara Arab yang dilanda konflik dan Suriah, sehingga jumlah total mantan teroris Prancis dihukum mati dalam beberapa tahun terakhir

Pasangan yang dijatuhi hukuman mati pada hari Minggu diidentifikasi sebagai Fodil Tahar Aouidate dan Vianney Ouraghi. Mereka termasuk di antara sekelompok 11 warga Perancis dan satu warga Tunisia, yang ditangkap oleh Pasukan Demokrat Suriah yang didukung-Kurdi yang dipimpin AS di Suriah dan diserahkan ke Irak pada Januari.

Aouidate pertama kali muncul di pengadilan pada 27 Mei, tetapi seorang hakim menunda persidangannya dan memerintahkan pemeriksaan medis setelah ekstremis brutal berusia 32 tahun itu menuduh dia telah disiksa agar mengaku dosa.

"Laporan medis menunjukkan bahwa tidak ada tanda-tanda penyiksaan di tubuhnya," kata hakim kepada pengadilan sebelum menjatuhkan hukuman mati dikutip PressTV.

Aouidate tampak tidak tergerak ketika hakim mengeluarkan keputusan. Dia pertama kali pergi ke Suriah pada 2013 dan kembali pada 2014 dengan 22 anggota keluarganya untuk bergabung dengan Daesh.

Ouraghi, yang memiliki akar Aljazair, meninggalkan Prancis ke Suriah pada 2013, dan bergabung dengan kelompok teroris Jabhat Fateh al-Sham Takfiri, yang sebelumnya dikenal sebagai Front al-Nusra, di sana sebelum beralih ke Daesh ketika pakaian teror itu mengumumkan "kekhalifahan" pada 2014 .

Irak telah mengadili ratusan tersangka anggota Daesh, banyak dari mereka ditahan ketika benteng-benteng pakaian itu hancur di seluruh Irak. Ini termasuk ratusan orang asing.

Ratusan warga negara Eropa melakukan perjalanan ke Timur Tengah untuk bergabung dengan Daesh setelah kelompok teror itu merebut sebagian besar wilayah di Irak dan negara tetangga Suriah pada pertengahan 2014.

Pada tanggal 29 Mei, ombudsman hak-hak Perancis mengkritik Paris atas perlakuan tidak manusiawi terhadap anak-anak teroris Takfiri yang terdampar di Suriah.

"Negara Prancis perlu mengadopsi langkah-langkah efektif yang memungkinkan penghentian perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan anak-anak dan ibu mereka dan mengakhiri pelanggaran hak-hak anak," kata Pembela Hak Asasi Manusia Prancis Jacques Toubon dalam sebuah pernyataan.

Toubon menambahkan bahwa Perancis melanggar kewajibannya di bawah Konvensi PBB tentang Hak-Hak Anak, yang ditandatangani oleh negara Eropa Barat.

Menurut Kementerian Luar Negeri Prancis, sekitar 450 warga Prancis yang terkait dengan Daesh ditahan oleh pasukan Kurdi di Suriah utara, atau ditahan di kamp-kamp pengungsi.

Tetapi Prancis enggan membawa kembali para militan atau keluarga mereka di tengah serangkaian serangan teroris yang telah merenggut nyawa lebih dari 250 orang sejak 2015.

Mantan perdana menteri Irak Haider al-Abadi menyatakan berakhirnya operasi militer terhadap Daesh di negara itu pada 9 Desember 2017.

Pada 10 Juli tahun itu, ia secara resmi menyatakan kemenangan atas Daesh di Mosul, yang berfungsi sebagai benteng utama kota teroris di Irak.

Menjelang pembebasan Mosul, tentara Irak dan sukarelawan pejuang Hashd al-Sha`abi telah berhasil melakukan serangan besar-besaran terhadap Daesh.

Pasukan Irak menguasai Mosul timur pada Januari 2017 setelah 100 hari pertempuran, dan melancarkan pertempuran di barat pada 19 Februari tahun lalu.

TAGS : Kelompok ISIS Perancis Pengadilan Irak




TERPOPULER :