Senin, 26/08/2019 16:52 WIB

Perang Dagang China-AS Ancam Perekonomian Global

China sangat menentang kenaikan tarif AS, dengan mengatakan hal itu berbahaya tidak hanya bagi China dan AS, tetapi juga bagi seluruh dunia.

Ilustrasi bendera AS dan China (foto: google)

Jakarta, Jurnas.com - Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan, perang dagang yang meningkat antara Amerika Serikat dan China, dua ekonomi terbesar di dunia, akan membahayakan pertumbuhan global tahun ini, melemahkan kepercayaan dan mendorong kenaikan harga bagi konsumen.

"Konsumen di AS dan China benar-benar merugi dari ketegangan perdagangan," kata Gita Gopinath, kepala ekonom IMF dilansir PressTV.

Presiden AS Donald Trump memprakarsai apa yang secara efektif merupakan perang dagang dengan Cina tahun lalu, ketika ia pertama kali mengenakan tarif impor yang luar biasa dari negara tersebut. Sejak itu, kedua belah pihak telah bertukar tarif lebih dari $ 360 miliar dalam perdagangan dua arah.

Washington dan Beijing telah mengadakan pembicaraan untuk menyelesaikan masalah, tetapi sejauh ini tidak ada hasilnya. Putaran terakhir negosiasi perdagangan mereka berakhir awal bulan ini tanpa mencapai kesepakatan untuk mengakhiri perselisihan perdagangan selama berbulan-bulan.

Kedua pihak belum menetapkan tanggal untuk melanjutkan pembicaraan perdagangan, dengan presiden AS mengumumkan kenaikan tarif dari 10 persen menjadi 25 persen pada impor Cina senilai $ 200 miliar dan Beijing menaikkan tarifnya sendiri atas produk-produk Amerika senilai $ 60 miliar.

China sangat menentang kenaikan tarif AS, dengan mengatakan hal itu berbahaya tidak hanya bagi China dan AS, tetapi juga bagi seluruh dunia.

Washington, pada bagiannya, mengatakan tujuan utama dari strategi tarif agresif adalah untuk mengurangi ketidakseimbangan perdagangan dengan China, yang mencapai $ 379 miliar pada tahun 2018.

Di tempat lain dalam pernyataan itu, Gopinath mengatakan kerusakan ekonomi akan lebih buruk jika presiden Amerika melewati ancaman untuk memungut tarif curam pada semua produk yang diimpor dari China, karena itu akan mengurangi sekitar sepertiga dari persentase poin dari PDB global dalam jangka pendek.

"Sementara dampak pada pertumbuhan global relatif rendah saat ini, eskalasi terbaru dapat secara signifikan mengurangi sentimen bisnis dan pasar keuangan, mengganggu rantai pasokan global dan membahayakan proyeksi pemulihan pertumbuhan global pada tahun 2019," Gopinath memperingatkan, menyebut tahun ini "sebuah tahun yang sulit bagi ekonomi global. "

Trump telah mendesak China untuk menandatangani perjanjian perdagangan sekarang atau akan dipaksa untuk menandatangani perjanjian yang jauh lebih buruk di masa depan. Namun, Cina mengatakan tidak akan membuat konsesi pada masalah prinsip.

AS, ekonomi yang sangat bergantung pada konsumen, mengimpor ratusan miliar dolar barang-barang dari Cina, tempat Washington mengenakan tarif. Banyak orang Amerika mengeluh kehilangan pasar ekspor, rantai pasokan terganggu dan biaya lebih tinggi. 

TAGS : Perang Dagang China Amerika Serikat




TERPOPULER :