Minggu, 16/06/2019 06:02 WIB

Senator: Seperti waktu Perang Irak, Pemerintah AS Berbohong

Ada kesamaan yang signifikan antara kebohongan pemerintahan Bush jika dibanding dengan Trump saat ini.

Kapal induk USS Ronald Reagan (CVN 76) dikawal ke pelabuhan Busan, Korea Selatan, setelah menyelesaikan latihan gabungan dengan militer Korea Selatan, Sabtu, (21/10) (Foto: Jo Jung-ho/Yonhap)

Washongton, Jurnas.com - Pejabat Amerika Serikat (AS) membandingkan eskalasi ketegangan pemerintahan Trump dengan Iran dengan periode yang menyebabkan invasi AS ke Irak pada tahun 2003.

Senator Demokrat Tim Kaine mengatakan, ada kesamaan yang signifikan antara kebohongan pemerintahan Bush jika dibanding dengan Trump saat ini.

Ia merujuk pada klaim mantan Presiden Gorge W. Bush yang mengklaim Irak memiliki senjata pemusnah massal, seperti tuduhan tak berdasar Presiden Donald Trump bahwa Teheran sedang mengejar senjata nuklir.

"Kami terlibat dalam Perang Irak karena pemerintah berbohong kepada kami tentang program senjata nuklir yang tidak ada. Kami tidak menerima IAEA dengan mengatakan tidak ada program nuklir," kata Kaine, Rabu (22/5).

"Di sini, kami memiliki kesepakatan yang membatasi program nuklir Iran. ... IAEA mengatakan kesempatan itu dijalankan, (Presiden Trump) mengatakan tidak, bukan. Ini paralel yang menakutkan," sambungnya.

Dengan elang perang yang mengelilingi Trump seperti penasihat keamanan nasional John Bolton dan Menteri Luar Negeri Michael Pompeo, AS baru-baru ini mengerahkan kelompok pemogokan kapal induk ke wilayah tersebut.

“Saya pernah melihat film ini sebelumnya; Saya tidak suka akhirnya, "kata Senator Demokrat Illinois Illinois Durbin.

"Saya adalah salah satu dari 23 senator yang menentang invasi ke Irak, ketika kami sangat takut dengan senjata imajiner ... Saya pikir John Bolton telah menjelaskan jauh sebelum ia menjadi bagian dari pemerintahan ini, ia menginginkan konfrontasi dengan Iran," sambungnya.

Selama kampanye 2016, Trump bersumpah untuk menjauh dari konflik di dunia dan membawa pulang tentara negara itu.

“Pada saat perang dimulai, saya menentangnya. Dan tidak lama kemudian, saya benar-benar menentangnya, ”kata Trump tentang Perang Irak menjelang pemilihan presiden 2016.

Iran telah mengkritik penumpukan militer AS di kawasan itu, termasuk kelompok serangan kapal induk USS Abraham Lincoln, satu skuadron pembom B-52, dan baterai rudal patriot, yang menyatakan bahwa pihaknya tidak mencari perang dengan AS tetapi tidak akan ragu-ragu untuk membela kepentingannya di Timur Tengah

TAGS : Perang Irak Amerika Serikat Iranmsnjjmsmsss




TERPOPULER :