Minggu, 16/06/2019 07:33 WIB

Iran Disebut di Balik Serangan Dua Stasiun Pompa Minyak Saudi

Serangan itu terjadi dua hari setelah empat kapal, termasuk dua kapal tanker minyak Saudi, disabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA).

Pemandangan kilang minyak Ras Tanura dan terminal minyak Aramco di Arab Saudi (Foto: Ahmed Jadallah / Reuters)

Riyadh, Jurnas.com - Riyadh menuding Teheran memerintahkan serangan drone di dua stasiun pompa minyak di Arab Saudi yang diklaim kelompok Houthi, Yaman.

Serangan itu terjadi dua hari setelah empat kapal, termasuk dua kapal tanker minyak Saudi, disabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA).

Iran membantah pihaknya berada di balik serangan yang terjadi saat Washington dan republik Islam berselisih soal sanksi dan kehadiran militer AS di kawasan itu.

"Kerajaan Arab Saudi tidak menginginkan perang di kawasan itu dan juga tidak mengusahakan hal itu," kata Menteri Negara Luar Negeri Arab Saudi, Adel al-Jubeir pada konferensi pers, Minggu (19/5).

"Kami berusaha mencegah perang ini dan pada saat yang sama menegaskan kembali bahwa jika pihak lain memilih perang, kerajaan akan menanggapi dengan semua kekuatan dan tekad. Kami akan membela diri dan kepentingan," sambungnya.

Di hari yang sama, raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud mengundang para pemimpin Teluk dan Arab untuk mengadakan KTT darurat di Mekah pada 30 Mei untuk membahas implikasi dari serangan itu.

"Keadaan kritis saat ini memerlukan sikap Arab dan Teluk yang seragam terhadap tantangan dan risiko yang menimpa," kata kementerian luar negeri UEA dalam sebuah pernyataan.

Sekutu Arab Saudi, UEA, tidak menyalahkan siapa pun atas operasi kapal tanker itu, sembari menunggu penyelidikan lebih lanjut.

Tidak ada yang mengklaim bertanggung jawab, tetapi dua sumber pemerintah AS mengatakan, para pejabat AS percaya Iran berada di balik kelompok Houthi atau milisi Syiah yang berbasis di Irak untuk melaksanakannya.

Houthi, yang memerangi koalisi pimpinan Saudi di Yaman, mengatakan mereka melakukan pemogokan pada stasiun pompa minyak di kerajaan, yang tidak mengganggu produksi atau ekspor eksportir minyak mentah terbesar di dunia.

Laporan perusahaan asuransi Norwegia yang dilihat kantor berita Reuters mengatakan Pengawal Revolusi Iran "sangat mungkin" memfasilitasi serangan terhadap kapal-kapal di dekat emirat Fujairah UEA, sebuah pusat bunkering utama yang terletak tepat di luar Selat Hormuz.

Washington memperketat sanksi ekonomi terhadap Iran, berusaha memotong ekspor minyak Teheran menjadi nol, dan meningkatkan kehadiran militer AS di Teluk dalam menanggapi ancaman Iran terhadap pasukan dan kepentingan AS.

Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman membahas perkembangan regional, termasuk upaya memperkuat keamanan dan stabilitas, dalam panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, Kementerian Media Saudi mentwit pada Minggu (19/5).

"Kami menginginkan perdamaian dan stabilitas di kawasan itu, tetapi kami tidak akan duduk di tangan kami mengingat serangan Iran yang berkelanjutan," kata al-Jubeir.

"Bola ada di pengadilan Iran dan terserah Iran untuk menentukan nasibnya nanti," sambungnya.

Arab Saudi dan Iran adalah musuh bebuyutan di Timur Tengah, mendukung sisi yang berlawanan dalam beberapa perang regional.

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif menampik kemungkinan perang meletus, dengan mengatakan Teheran tidak menginginkan konflik dan tidak ada negara yang memiliki "ilusi dapat menghadapi Iran".

Sebagai tanda meningkatnya ketegangan, Exxon Mobil mengevakuasi staf asing dari ladang minyak di negara tetangga Irak.

Sebelumnya, Sabtu (18/5) Bahrain memperingatkan warganya untuk tidak bepergian ke Irak dan Iran dan meminta mereka yang sudah ada di sana untuk kembali.

Administrasi Penerbangan Federal telah mengeluarkan penasehat untuk pesawat komersial AS yang terbang di atas perairan Teluk dan Teluk Oman untuk berhati-hati.

TAGS : Arab Saud Iran Amerika Serikat




TERPOPULER :