Jum'at, 19/07/2019 06:22 WIB

Kanker Usus Besar Jadi Ancaman Pemuda di Seluruh Dunia

Kanker usus besar tetap menjadi pembunuh global yang besar. Menurut tim peneliti, pada tahun 2018 saja hampir 2 juta kasus kanker usus besar didiagnosis dan penyakit ini merenggut 881.000 jiwa di seluruh dunia

Ilustrasi pria kesakitan karena terkena kanker usus besar

Jakarta, Jurnas.com - Sebuah penelitian menujukkan, meningkatnya kasus kanker usus besar di antara orang pemuda yang terlihat di Amerika Serikat juga terjadi di negara-negara kaya di seluruh dunia.

Dilansir UPI, pada dekade menjelang 2014, jumlah kasus kanker usus besar di antara orang di bawah umur 50 meningkat 3 persen per tahun di Denmark, Selandia Baru, Australia dan Kanada, dan 1 persen per tahun di Inggris.

Peningkatan ini paling menonjol di antara mereka yang berusia 20 hingga 29 tahun, kata tim yang dipimpin oleh Dr. Marzieh Araghi, dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker di Lyon, Prancis.

Di antara 20-an, kasus kanker usus besar naik 18 persen per tahun di Denmark dan 11 persen di Norwegia, menurut penelitian yang dipublikasikan Kamis di The Lancet Gastroenterology & Hematology.

"Meskipun kejadian kanker kolorektal pada orang dewasa yang lebih muda dari 50 tahun tetap jauh lebih rendah dibandingkan dengan pada kelompok usia yang lebih tua, temuan kami menjadi perhatian dan menyoroti perlunya tindakan untuk mengatasi meningkatnya beban penyakit pada orang yang lebih muda," kata Araghi.

Peningkatan kasus di kalangan anak muda berjalan melawan penurunan kanker usus besar di antara orang di atas 50, para peneliti menunjukkan. Sebagai contoh, antara 2004 dan 2014 kasus kanker usus turun setiap tahun di antara orang di atas 50 - 2 persen di Australia dan Kanada, 3 persen di Selandia Baru, dan 1 persen setiap tahun di Inggris

Kanker usus besar tetap menjadi pembunuh global yang besar. Menurut tim peneliti, pada tahun 2018 saja hampir 2 juta kasus kanker usus besar didiagnosis dan penyakit ini merenggut 881.000 jiwa di seluruh dunia.

Menurut Araghi, peningkatan ini kemungkinan sebagian didorong oleh peningkatan faktor risiko tertentu, khususnya obesitas dan pola makan yang buruk.

Di sisi lain, katanya, penurunan kanker usus besar di antara orang di atas 50 kemungkinan besar disebabkan oleh tes skrining tinja yang lebih baik atau kolonoskopi yang menangkap tumor lebih awal.

David Bernstein adalah kepala hematologi dan spesialis gastrointestinal di Lenox Hill Hospital di New York City. Meninjau laporan baru, ia mengatakan data serupa telah mengubah praktik medis di Amerika Serikat.

"AS, temuannya telah menyebabkan pedoman skrining kanker usus [American Cancer Society] yang diperbarui, yang sekarang merekomendasikan inisiasi skrining kanker usus pada usia 45, yang bertentangan dengan pedoman sebelumnya merekomendasikan memulai skrining pada usia 50," kata Bernstein.

Skrining dan deteksi dini dapat menurunkan angka kanker usus besar di kalangan anak muda, katanya.

Elena Ivanina adalah ahli gastroenterologi di Lenox Hill Hospital di New York City. Dia percaya orang Amerika yang lebih muda perlu membayar lebih untuk menghindari faktor risiko kanker usus besar.

"Ini termasuk hal-hal seperti obesitas, diet, merokok, dan karsinogen lainnya," katanya. "Pasien harus mendiskusikan risiko kanker usus mereka dengan dokter mereka dan tidak mengabaikan gejala seperti perdarahan dubur, berapapun usia mereka."

TAGS : Kanker Usus Besar Para Pemuda




TERPOPULER :