Jum'at, 23/08/2019 22:13 WIB

Hanya Rusia dan China Harapan Iran Selamatkan Kesepakatan Nuklir

Zarif mengatakan berbicara dengan para pejabat China terkait hubungan bilateral dan berbagai masalah-masalah yang mengancam.

Menteri Luar negeri Iran Mohammad Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mendesak sekutunya, termasuk China dan Rusia, mengambil "tindakan konkret" untuk melindungi kesepakatan nuklir 2015 setelah Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian.

Dalam kunjungannya ke Beijing, Zarif mengatakan berbicara dengan para pejabat China terkait hubungan bilateral dan berbagai masalah-masalah yang mengancam.

Pekan lalu, Zarif mengatakan hanya Rusia dan China yang mendukung Iran dan membantunya menjaga agar kesepakatan nuklir tetap berjalan. Sementara anggota lainnya dalam perjanjian itu membiarkan Teheran terpuruk.

China adalah salah satu dari delapan pembeli global - India, Turki, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Italia dan Yunani menjadi negara-negara lain - yang diizinkan mengimpor minyak mentah Iran sebelum AS mengakhiri keringanan awal bulan ini.

Koresponden Al Jazeera, Adrian Brown, melaporkan dari Beijing, mengatakan Iran masih percaya China, pelanggan terbesar minyak mentah, memiliki pengaruh yang sangat besar dalam menyelamatkan penyelamatan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

"Iran tidak ingin meninggalkan mitra dagang yang kuat tetapi pada saat yang sama China berada di posisi yang sulit ini," kata Brown.

"Itu tidak ingin mengobarkan ketegangan perdagangan lebih lanjut dengan AS.

"Ada juga perasaan bahwa mungkin para pemimpin China merasa mereka tidak akan rugi dengan menyatakan dukungan mereka untuk Iran," tambahnya.

"Dan mungkin, mengingat meningkatnya sentimen anti-Trump di Teheran, itu sebenarnya bisa menguntungkan China."

TAGS : Kesepakatan Nuklir Iran Amerika Serikat Rusia




TERPOPULER :