Sabtu, 24/08/2019 05:33 WIB

Dicecar Tentang Kebohongan Dianiaya, Ratna Sarumpaet Gugup

Terdakwa kasus hoax penganiayaan Ratna Sarumpaet sempat gugup dan bingung menjawab pertanyaan majelis hakim terkait kebohongan yang dibuatnya.

Terdakwa kasus hoax Ratna Sarumpaet duduk di kursi pesakitan. (Foto : Jurnas/Ginting)

Jakarta, Jurnas.com- Selama sidang, Majelis Hakim berulang kali menanyai Ratna Sarumpaet terkait apa alasannya berbohong. Ratna pun mengakui dia memilih membuat narasi ‘dianiaya’ karena itu merupakan bentuk alibi yang paling praktis untuk menutupi hasil operasi plastiknya.
Untuk diketahui, Ratna menjalani operasi plastik di salah satu rumah sakit ternama di kawasan Menteng, Jakarta Pusat. Dalam operasi plastic waktu itu, Ratna tidak puas terhadap hasilnya lantaran malah menimbulkan benjolan.

Dengan alasan karena malu kepada keluarganya, Ratna lantas membuat narasi kebohongan dengan menyebut dia baru saja dianiaya oleh orang. Dari sinilah persoalan besar bermulai.

“Kenapa harus saudara katakan dianiaya?” tanya anggota Majelis Hakim kepada Ratna dalam sidang di PN Jaksel dengan agenda pemeriksaan terdakwa, Selasa (14/05/2019).

Ratna sempat terdiam sejenak sebelum menjawab pertanyaan Majelis Hakim. Kemudian, dia menjawab bahwa alasan berbohong dianiaya yaitu alasan yang dianggap paling tepat dan praktis.

“Karena.. karena.. bentuk… apa ya.. yang bisa merusak ya paling dekat menganiaya,” ungkap Ratna.

“Kenapa nggak bilang Anda habis operasi, kenapa nggak bilang misalnya jatuh begitu?,” Tanya Majelis Hakim.  “Harusnya Yang Mulia. Mungkin karena saya panik,” tutur Ratna.

Gara-gara membuat kebohongan dengan mengaku dianiaya, Ratna didakwa membuat keonaran. Hal itu disebabkan banyak tokoh yang ikut menyebarkan narasi kebohongan Ratna ini, seolah-olah penganiayaan benar-benar terjadi.

TAGS : Ratna Sarumpaet Sidang Majelis Hakim




TERPOPULER :