Rabu, 22/05/2019 12:42 WIB

Dua Pertiga Sungai Terpanjang Dunia Tak Lagi Mengalir Bebas

Sungai-sungai di bumi telah semakin dipengaruhi oleh limpasan dan jenis polusi lainnya, serta perubahan iklim, penggundulan hutan dan semua jenis pembangunan manusia.

Ilustrasi salah satu sungai terpanjang dunia (foto: UPI)

Jurnas.com - Survei baru, yang dilakukan oleh para ilmuwan dengan Universitas McGill, World Wildlife Fund dan beberapa lembaga penelitian internasional lainnya menemukan, dari sepertiga dari 246 sungai terpanjang di planet ini masih mengalir bebas. Mayoritas terganggu oleh bendungan dan waduk.

Survei baru, yang diterbitkan di jurnal Nature itu merupakan penilaian global pertama dari sungai-sungai yang mengalir bebas di planet ini.

Para peneliti menentukan, dari 91 sungai yang dibatasi lautan yang membentang lebih dari 600 mil, hanya 21 yang memiliki koneksi langsung ke laut. Sebagian besar sungai yang mengalir bebas ditemukan di Arktik, Amazon , dan Kongo.

"Sungai-sungai di dunia membentuk jaringan rumit dengan tautan vital ke daratan, air tanah, dan atmosfer," kata Gunther Grill, seorang peneliti pasca-doktoral di departemen geografi di McGill University dikutip UPI.

"Sungai sangat penting bagi manusia dan lingkungan, namun perkembangan ekonomi di seluruh dunia membuat mereka semakin langka. Menggunakan citra satelit dan data lainnya, penelitian kami meneliti tingkat sungai-sungai ini secara lebih rinci daripada sebelumnya," tambahnya.

Bumi adalah rumah bagi lebih dari 60.000 bendungan. 3.700 lainnya sedang direncanakan atau sedang dibangun. Dan sementara struktur ini dapat memberikan manfaat dalam bentuk pengendalian banjir dan listrik, bendungan juga menyebabkan berbagai masalah ekologis.

Beberapa penelitian menunjukkan proyek infrastruktur air besar sebenarnya memperburuk masalah penggunaan air yang disebabkan oleh kekeringan. Dan karena biaya dan manfaat bendungan dan waduk sering dianalisis hanya pada skala lokal, dampak tidak langsungnya sering diabaikan.

Penelitian menunjukkan pembangunan bendungan dan waduk merusak kesehatan habitat dan ekosistem di hilir , merusak manfaat ekologis lahan basah dan muara.

"Sungai adalah sumber kehidupan planet kita," kata Michele Thieme, ilmuwan air tawar utama di WWF.

"Mereka memberikan beragam manfaat yang sering diabaikan dan diremehkan. Peta pertama dari sungai yang mengalir bebas di dunia ini akan membantu pengambil keputusan memprioritaskan dan melindungi nilai penuh yang diberikan sungai kepada manusia dan alam," tambahnya.

Selain menyediakan habitat bagi ribuan spesies tanaman dan hewan yang beraneka ragam - termasuk stok ikan komersial yang berharga - sungai juga menghasilkan endapan bagi ekosistem di hilir. Delta pantai, diberi makan oleh sedimen daratan yang diendapkan dari ratusan mil jauhnya, membantu melindungi pusat-pusat kota dari badai besar dan banjir yang menghancurkan.

Sungai-sungai di bumi telah semakin dipengaruhi oleh limpasan dan jenis polusi lainnya, serta perubahan iklim, penggundulan hutan dan semua jenis pembangunan manusia. Para penulis survei terbaru menyarankan para pembuat kebijakan untuk terus mengawasi efek dari damn dan reservoir pada sumber daya air tawar paling penting di planet ini, bahkan jika beberapa proyek tersebut dibangun dengan niat baik.

"Energi terbarukan seperti resep - Anda harus menemukan campuran bahan yang tepat untuk memiliki jaringan energi berkelanjutan dan dunia alami yang berkembang," kata Thieme.

"Sementara tenaga air pasti memiliki peran untuk dimainkan dalam lanskap energi terbarukan, energi angin dan matahari yang terencana dengan baik bisa menjadi pilihan yang lebih layak untuk sungai dan masyarakat, kota, dan keanekaragaman hayati yang bergantung padanya."

TAGS : Sungai Terpanjang Hasil Penelitian




TERPOPULER :