Kamis, 26/11/2020 09:03 WIB

Iran Takkan Biarkan AS Ganggu Teluk Persia

Iran telah memperingatkan bahwa pasukan IRGC Iran dan CENTCOM AS dapat terlibat dalam bentrokan satu sama lain di mana pun di dunia

Kapal siluman Iran yang diberi nama The Sahand diperkenalkan sebagai kapal angkatan laut terbaru (foto: Times)

Jakarta, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengatakan Iran tidak berusaha untuk meningkatkan ketegangan dengan Amerika Serikat, tetapi tidak akan membiarkan Washington mengganggu keamanan Teluk Persia, yang disebut jalur kehidupan Iran.

"Kami sudah sangat jelas bahwa kami tidak tertarik pada eskalasi," kata Zarif dilansir PressTV, Jumat (03/05).

“Kami sudah jelas bahwa Teluk Persia dan Selat Hormuz adalah sumber kehidupan kami. Kami bergantung pada mereka untuk penghidupan kami, dan kami ingin mereka aman, terjamin, dan gratis untuk navigasi semua negara, termasuk Iran," tambahnya.

"Seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, Iran tidak akan mengizinkan AS mengancam Teluk Persia."

AS berjanji untuk memotong ekspor minyak Iran ke nol, mendorong Teheran untuk memperingatkan bahwa mereka tidak akan mengizinkan negara lain untuk mengekspor minyak melalui Selat Hormuz jika Teheran tidak dapat menjual minyak mentahnya.

Minggu lalu, komandan militer Iran mengatakan Iran menginginkan selat itu, yang melaluinya hampir sepertiga dari semua minyak yang diperdagangkan lewat laut, tetap terbuka dan aman. Ia bahkan bahkan memperingatkan negara itu tidak akan mengizinkan siapa pun mengacaukan perairan.

"Ketika minyak dan komoditas dari negara-negara lain melewati Selat Hormuz, kami juga bergerak melewatinya," kata Ketua Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mayor Jenderal Mohammad Baqeri.

Iran pasti akan menghadapi siapa pun yang mencoba untuk mengacaukan Selat Hormuz, dan jika minyak mentah kita tidak melewati Selat Hormuz, minyak mentah orang lain tidak akan melewati keduanya.

Komandan Iran menjelaskan, “Ini tidak berarti [bahwa kita akan] menutup Selat Hormuz. Kami tidak bermaksud untuk menutupnya kecuali tindakan musuh musuh tidak akan memberikan kita pilihan lain. Kami akan sepenuhnya mampu menutupnya pada hari itu."

Iran telah memperingatkan bahwa pasukan IRGC Iran dan CENTCOM AS dapat terlibat dalam bentrokan satu sama lain di mana pun di dunia.

Pemerintah AS mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 22 April bahwa pembeli minyak Iran harus menghentikan pembelian mereka pada 1 Mei atau menghadapi sanksi. Langkah ini mengakhiri enam bulan keringanan, yang memungkinkan delapan pembeli terbesar Iran - Turki, Cina, Yunani, India, Italia, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan - untuk terus mengimpor volume terbatas.

AS juga mengatakan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) akan lebih dari membuat perbedaan aliran minyak untuk memastikan bahwa pasar global tidak resah. Kedua anggota OPEC adalah sekutu dekat Washington dan dengan tegas mendukung kebijakan Iran Presiden AS Donald Trump yang bermusuhan.

"Kami akan terus menjual minyak kami dan kami akan mencari pelanggan, dan kami akan selalu mengingat mereka yang bekerja dengan kami selama masa-masa sulit," kata Zarif.

TAGS : Iran Amerika Serikat Teluk Persia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :