Rabu, 17/07/2019 03:31 WIB

AS Lobi PBB Lawan Pekerjaan Rudal Iran

Utusan Iran untuk PBB telah mengecam upaya Amerika Serikat untuk menggambarkan program rudal konvensional Teheran sebagai pelanggaran terhadap Resolusi 2231 Dewan Keamanan yang mendukung perjanjian nuklir 2015

Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta, Jurnas.com - Utusan Iran untuk PBB telah mengecam upaya Amerika Serikat untuk menggambarkan program rudal konvensional Teheran sebagai pelanggaran terhadap Resolusi 2231 Dewan Keamanan yang mendukung perjanjian nuklir 2015.

Majid Takht-e Ravanchi mengatakan pada Kamis bahwa para pejabat Amerika setelah menciptakan atmosfer negatif terhadap kerja rudal Iran di badan dunia, menegaskan kembali bahwa kegiatan rudal Iran tidak konsisten dengan Resolusi 2231 yang bertentangan dengan apa yang diklaim AS.

Dia menambahkan bahwa seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS telah bertemu dengan anggota Dewan Keamanan PBB dan Sekretariat badan dunia tentang kegiatan rudal Iran dengan maksud mempromosikan tuduhan palsu Washington terhadap Teheran.

"Sikap kami jelas, masalah rudal kami tidak jatuh sama sekali dalam kerangka kerja Resolusi 2231," ujar Takht-e Ravanchi dilansir PressTV.

Dia tidak menyebut nama pejabat Amerika itu, tetapi dia tampaknya merujuk pada Perwakilan Khusus AS untuk Iran Brian Hook, yang Departemen Luar Negeri katakan akan berada di New York pada 30 April dan 1 Mei untuk menggarisbawahi pentingnya meminta pertanggungjawaban PBB atas tanggung jawabnya atas Iran. Penolakan resolusi Dewan Keamanan PBB tentang pengembangan dan pengujian rudal balistik.

Resolusi 2231 disetujui dengan suara bulat oleh Dewan Keamanan PBB - termasuk AS sendiri - pada tahun 2015 dan mendukung kesepakatan nuklir Iran multilateral, yang secara resmi disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Terlepas dari kepatuhan penuh Iran, AS menarik diri dari perjanjian itu tahun lalu dan memberlakukan kembali sanksi anti-Iran yang telah dicabut dengan menentang kritik internasional.

Resolusi tersebut mengakhiri ketentuan-ketentuan resolusi PBB sebelumnya terhadap Iran, beberapa di antaranya telah memberlakukan pembatasan pada kegiatan rudal Iran.

Duta Besar Iran untuk PBB sekali lagi mengingatkan AS bahwa, "Resolusi 2231 - di mana AS dan para penandatangan lainnya untuk JCPOA memainkan peran - jelas melarang `rudal yang dirancang untuk mampu mengirimkan senjata nuklir.` Pertama-tama, rudal kita belum dirancang untuk itu. "

"Kami telah dengan jelas dan berulang kali mengumumkan bahwa kegiatan nuklir kami damai" sebagaimana dikonfirmasi oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) dalam 14 laporan, tambahnya. "Masalah yang dibawa AS tidak akan didengarkan sama sekali."

Amerika, tambah pejabat itu, pertama-tama harus menjelaskan mengapa mereka melanggar Resolusi 2231 dengan mengabaikan kesepakatan Iran, tetapi pernyataan Departemen Luar Negeri AS tidak menyebutkan hal itu.

Majid Takht-e Ravanchi mengatakan pekerjaan rudal Iran "adalah masalah pertahanan nasional dan karenanya tidak cocok untuk negosiasi sama sekali."

Pada hari Rabu, misi Iran untuk PBB juga bereaksi terhadap pertemuan Hook di badan dunia, mengatakan bahwa Washington menyalahgunakan Dewan Keamanan dengan mencoba menyebarkan tuduhan palsu yang bertujuan memajukan kebijakan jahatnya sendiri terhadap Iran.

TAGS : Badan PBB Amerika Serikat Iran




TERPOPULER :