Sabtu, 24/08/2019 16:01 WIB

Legislator Iran Dukung Penuh Pelabelan Militer AS sebagai Teroris

RUU itu disampaikan sehari setelah Washington mengumumkan bahwa tidak ada negara yang lagi akan dibebaskan dari sanksi AS jika terus membeli minyak Iran.

Tampak dari depan pipa minyak berwarna kuning yang dilatari lukisan bendera kebangsaan Iran yang didominasi putih, hijau dan merah (Foto: Tehran)

Teheran, Jurnas.com - Legislator Iran sangat mendukung Rancangan Undang-Undang (RUU) yang menyebut semua pasukan militer Amerika Serikat (AS) sebagai teroris.

RUU itu disampaikan sehari setelah Washington mengumumkan bahwa tidak ada negara yang lagi akan dibebaskan dari sanksi AS jika terus membeli minyak Iran.

Kebijakan ini selangkah lebih maju setelah legislator Iran melabeli pasukan AS di Timur Tengah sebagai "teroris", yang merupakan tanggapan atas pelabela AS terhadap Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran sebagai "kelompok teroris" awal bulan ini.

Pemerintahan Presiden AS, Donald Trump memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran, termasuk di sektor energinya, pada November tahun lalu setelah mencabut perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia.

Pelabelan AS atas IRGC merupakan senjumlah sanksi lain kepada pasukan paramiliter yang kuat, menjadikannya kejahatan di bawah yurisdiksi AS untuk memberikan penjaga dengan dukungan material.

Pada Senin (22/4), Trump mengumumkan tidak akan memperpanjang keriangan sanksi bagi negara-negara yang mengimpor minyak Iran sebagai bagian dari kampanye "tekanan maksimum" terhadap Iran yang disebut mendestabilisasi dana di seluruh wilayah dan di luar.

Beberapa jam sebelum pengumuman Trump, Iran juga mengeluarkan ancamam untuk menutup Selat Hormuz jika dicegah menggunakan jalur air penting di Teluk, di mana sekitar sepertiga dari semua minyak diperdagangkan melalui jalur laut.

Selasa (23/4), 173 dari 215 legislator pada dalam parlemen di Teheran memilih RUU yang baru. Hanya empat yang menentang sementara sisanya abstain; ruangan ini memiliki 290 kursi.

RUU itu mengkonfirmasi label Iran sebelumnya atau Komando Pusat AS, juga dikenal sebagai CENTCOM, dan semua pasukannya sebagai "teroris".

Setiap bantuan militer dan non-militer, termasuk dukungan logistik, untuk CENTCOM yang dapat merugikan IRGC akan dianggap sebagai tindakan "teroris", kata kantor berita semi-resmi ISNA.

RUU itu juga menuntut pemerintah Iran mengambil tindakan yang tidak ditentukan terhadap pemerintah lain yang secara resmi mendukung pelabelan AS. Arab Saudi, Bahrain dan Israel semuanya telah mendukung pelabelan administrasi Trump.

Selain itu, para legislator meminta badan intelijen Iran memberikan daftar semua komandan CENTCOM dalam waktu tiga bulan sehingga pengadilan Iran dapat menuntut mereka secara in absentia sebagai "teroris".

RUU itu membutuhkan persetujuan akhir oleh pengawas konstitusi Iran untuk menjadi hukum.

Selain menggarisbawahi penolakan Iran, tidak jelas apa dampak RUU itu sebenarnya, baik di Teluk atau di luarnya.

IRGC memiliki kekuatan dan pengaruh di Irak, Suriah, Libanon dan Yaman, dan bertanggung jawab atas rudal Iran yang memiliki pangkalan AS dalam jangkauannya.

Ini bertanggung jawab atas rudal balistik Iran dan program nuklir dan menjawab langsung kepada Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei. Pasukan itu diperkirakan memiliki 125.000 personel, yang terdiri dari satuan tentara, angkatan laut, dan udara.

Setelah perang Iran-Irak tahun 1980-an, IRGC juga menjadi sangat terlibat dalam rekonstruksi dan telah memperluas kepentingan ekonominya untuk memasukkan jaringan bisnis yang tetap, mulai dari proyek minyak dan gas hingga konstruksi dan telekomunikasi.

Departemen Luar Negeri AS saat ini menunjuk lebih dari 60 organisasi, termasuk al-Qaeda dan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS), Hezbollah dan sejumlah kelompok Palestina bersenjata, serta "organisasi teroris asing".

TAGS : Donald Trump Iran Amerika Serikat Impor Minyak




TERPOPULER :