Senin, 27/05/2019 09:13 WIB

Sudan Tolak Uang Arab Saudi dan Uni Emirat Arab

Pengunjuk rasa lain mengatakan Sudan membutuhkan kepemimpinan yang baik dan bukan bantuan asing.

Demonstran Sudan mendesak agar dewan militer dibubarkan dan diserahkan kekuasaan kepada pemerintah sipil

Khartoum, Sudan, Jurnas.com - Para pemrotes Sudan menolak uang dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sehari setelah Riyadh dan Abu Dhabi menawarkan untuk mengirim bantuan USD3 miliar Khartoum.

Beberapa jam setelah negara-negara Teluk yang kaya minyak membuat pengumuman pada Minggu (21/4), demonstran di tempat duduk di luar markas militer Sudan di ibukota mulai meneriakkan: "Kami tidak ingin dukungan Saudi."

"Mereka melobi dan menggunakan uang untuk mencoba dan mengendalikan Sudan. Kami memiliki sumber daya yang cukup untuk menjaga diri dan kepentingan kami," Adil Gasem Alseed, seorang pedagang, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Senin.

"Kami dapat membangun kembali negara kami tanpa bantuan mereka. Kami mengucapkan terima kasih, tolong simpan uang Anda," kata pria 52 tahun itu.

Pengunjuk rasa lain mengatakan Sudan membutuhkan kepemimpinan yang baik dan bukan bantuan asing.

"Kami memiliki sumber daya. Dengan kepemimpinan yang baik, kami dapat menjaga negara kami," Hanan Alsadiq, seorang mahasiswa, mengatakan kepada Al Jazeera.

"Waktu bantuan mereka sarat akan kepentingan. Mengapa mereka menunggu sampai sekarang? Mengapa mereka tidak memanggil Omar al-Bashir untuk berhenti ketika dia membunuh orang-orang kita. Uang mereka hanya akan membuat masalah bagi kita," kata Alsadiq, yang lahir di Arab Saudi.

Militer menurunkan al-Bashir awal bulan ini setelah berbulan-bulan protes anti-pemerintah di mana puluhan orang tewas.

Kedua negara Teluk, dalam pernyataan bersama, mengatakan USD500 juta akan disimpan di bank sentral Sudan untuk mengurangi tekanan pada pound Sudan dan mencapai lebih stabil dalam nilai tukar.

Sisa uang bantuan akan dikirim dalam bentuk makanan, obat-obatan dan turunan bahan bakar, pernyataan itu menambahkan.

Banyak demonstran di tempat duduk mengatakan mereka mencurigai kedua negara berusaha mempengaruhi dewan transisi militer yang berkuasa dengan bantuan.

Kepala dewan transisi militer Sudan, Letnan Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, adalah kepala pasukan darat negara itu ketika Khartoum mengirim tentaranya ke Yaman sebagai bagian dari koalisi yang dipimpin Saudi melawan pemberontak Houthi.

TAGS : Arab Saudi Sudan Uni Emirat Arab




TERPOPULER :