Selasa, 16/07/2019 12:58 WIB

Pemain Sepak Bola Inggris Boikot Seluruh Media Sosial

Sebagai bagian dari kampanye

Penyerang Inggris Raheem Sterling menuduh media Inggris membantu menghasilkan rasisme dengan cara menggambarkan pemain sepakbola kulit hitam muda (Foto: Carl Recine / Reuters)

London, Jurnas.com - Sejumlah pesepakbola di Inggris memboikot media sosial selama 24 jam sebagai sebagaian dari protes pelecehan dan rasisme yang terjadi di lapangan hijau.

Sebagai bagian dari kampanye "Cukup" yang diselenggarakan oleh Asosiasi Pesepakbola Profesional, beberapa bintang Liga Primer Inggris tidak menggunakan Twitter, Facebook, dan Instagram selama 24 jam mulai pukul 08:00 GMT pada Jumat.

Pemain, klub, dan para fans juga diminta untuk mengubah foto profil mereka, menonaktifkan komentar dan tidak memposting apa pun selain grafik kampanye.

"Kemarin, beberapa anggota menerima pelecehan rasis terhadap postingan yang bertagar Enough. Ketika insiden ini dilaporkan, respon dari jejaring sosial - sekali lagi - tidak dapat diterima," kata PFA dalam sebuah pernyataan pada Sabtu.

Kampanye ini dimaksudkan untuk mendesak media sosial dan pemangku sepakbola mengambil tindakan yang lebih keras dalam menangani rasisme yang diterima oleh pemain sepakbola profesional - baik di dalam maupun di luar lapangan.

PFA mengatakan akan mengundang para pemain, dalam beberapa hari mendatang, untuk melaporkan penyalahgunaan rasis apa pun yang telah mereka terima dan kemudian berbagi informasi dengan perusahaan media sosial "untuk menunjukkan dampak dari kurangnya tindakan mereka".

Perusahaan-perusahaan media sosial tampaknya tidak menanggapi jaringan mereka terhadap kekhawatiran para pemain meskipun ada liputan luas dan dukungan dari FIFA untuk boikot tersebut.

"Kami akan meminta pertemuan dengan masing-masing platform sosial sebagai prioritas," kata PFA.

"Pertemuan dengan Asosiasi Sepak Bola Inggris dan pemerintah direncanakan untuk bulan depan," sambungnya.

"Ini adalah langkah pertama dalam kampanye yang dipimpin pemain yang lebih besar untuk mengatasi rasisme dan menuntut perubahan yang berarti," tambahnya.

Boikot yang dikeluarkan pada Jumat itu dipimpin bek Tottenham Danny Rose, yang menjadi sasaran keributan monyet saat bermain untuk Inggris di Montenegro bulan lalu, dan bek Manchester United Chris Smalling, yang menyerukan pengaturan pos yang lebih ketat di media sosial.

Gelandang Liverpool Georginio Wijnaldum, pemain tim wanita Inggris Danielle Carter, dan pemain depan Arsenal Alexander Iwobi juga mengambil bagian dalam boikot tersebut.

FIFA, badan pengatur sepak bola dunia, "memuji" tindakan para pemain sepakbola dan mengumumkan rencana kampanye global baru untuk memberantas diskriminasi dalam olahraga.

"FIFA sepenuhnya terlibat dalam memerangi rasisme dan segala bentuk diskriminasi tidak hanya dalam sepak bola tetapi juga masyarakat pada umumnya," kata organisasi itu kepada The Associated Press dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Menurut keragaman FIFA dan kebijakan anti-diskriminasi, "diskriminasi dalam bentuk apa pun karena ras, warna kulit, etnis, nasional atau asal sosial ... agama sangat dilarang dan dihukum dengan suspensi atau pengusiran".

Namun rasisme dan homofobia tetap marak di sepakbola internasional, dengan para penggemar sering membidik pemain-pemain tim lawan.

Awal tahun ini, West Ham United menyerahkan bukti nyata kepada polisi Metropolitan penyalahgunaan Islamofobia yang ditujukan untuk pemain depan Liverpool dan pemain nasional Mesir Mohamed Salah.

Pada bulan Desember, sebuah penyelidikan diluncurkan oleh Chelsea Football Club dan polisi Inggris terhadap dugaan pernyataan rasis oleh seorang penggemar yang diarahkan ke Manchester City dan pemain tim nasional Inggris Raheem Sterling selama pertandingan liga.

TAGS : Sepak Bola Rasisme FIFA




TERPOPULER :