Senin, 27/05/2019 08:21 WIB

Kelompok ISIS Masih Aktif di Suriah

Dalam satu serangan, ISIS menyerang pasukan Suriah di gurun provinsi Homs tengah pada Kamis malam, memantik bentrokan yang menewaskan 27 tentara.

Kelompok ISIS

Bandara, Jurnas.com - Pasukan pemerintah Suriah mendapat serangan terpisah dari Islamic State Iraq and Suriah (ISIS) dan pemberontak yang terkait dengan al-Qaeda di berbagai bagian negara yang menewaskan hampir 50 tentara dan pejuang sekutu.

Dalam satu serangan, ISIS menyerang pasukan Suriah di gurun provinsi Homs tengah pada Kamis malam, memantik bentrokan yang menewaskan 27 tentara, termasuk empat petugas, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia pada Sabtu.

Seorang milisi pro-pemerintah, yang dikenal sebagai Liwa al-Quds, membenarkan serangan itu dengan mengatakan, mereka telah mengirim para pejuangnya membebaskan dua batalion yang dikepung, yang terdiri dari hampir 500 tentara, di sebelah timur kota al-Sukhna.

Dalam unggahan di Facebook, milisi mengatakan mereka berhasil menghancurkan pengepungan dan membebaskan para prajurit yang selamat sebelum menarik mayat orang-orang yang terbunuh dan merusak kendaraan ke tempat yang aman.

Liwa al-Quds, salah satu milisi elit yang beroperasi berdampingan dengan pasukan pemerintah, tidak memberikan angka korban. Dikatakan batalyon yang dikepung berada di padang pasir mencari divisi militer yang hilang di daerah itu selama beberapa hari terakhir.

ISIS kehilangan wilayah terakhirnya di Suriah pada Maret setelah berbulan-bulan pertempuran dengan pejuang pimpinan Kurdi yang didukung AS di provinsi timur Deir Az Zor. Tetapi para pejuang tetap aktif di gurun di sebelah barat Deir Az Zor tempat mereka berlindung dan semakin menjadi sasaran pasukan pemerintah dan sekutu milisi.

Kelompok bersenjata, yang pernah mengendalikan petak besar wilayah di Suriah dan Irak, telah membuat jaringan sel tidur aktif di kedua negara.

Situs web Aamaq yang berafiliasi dengan ISIS melaporkan serangan di timur al-Sukhna, mengatakan dalam 24 jam bentrokan para pejuangnya menewaskan hampir dua lusin tentara dan perwira Suriah. Dikatakan mereka juga menyita amunisi dan kendaraan pemerintah Suriah.

Secara terpisah, pasukan pemerintah diserang oleh para pejuang Hay`et Tahir al-Sham yang terkait dengan al-Qaeda di Suriah barat laut, tempat gencatan senjata seharusnya dilakukan.

Observatorium mengatakan para pemberontak menyerang posisi pemerintah di barat Aleppo pada Sabtu pagi, menewaskan 21 tentara dan pejuang sekutu. Baladi, situs berita yang dioperasikan aktivis, mengatakan serangan di desa Akrab menewaskan 27 tentara, mengutip operasi HTS. Akrab menghadap ke jalan raya Aleppo-Damaskus.

Gencatan senjata dicapai di daerah itu pada bulan September tetapi semakin banyak diuji. Daerah tersebut termasuk benteng utama terakhir dari oposisi bersenjata.

Gencatan senjata dinegosiasikan oleh Rusia dan Turki, yang mendukung sisi berlawanan dari konflik tetapi telah mengoordinasikan kebijakan mereka.

TAGS : Kelompok ISIS Suriah




TERPOPULER :