Minggu, 17/01/2021 14:11 WIB

Taiwan Cuekin Latihan Militer China di Taipei

Pada Selasa (16/4), Presiden Tsai mengatakan Taiwan tidak terintimidasi oleh latihan tersebut.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen

Taiwan, Jurnas.com - Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, menegaskan bahwa Taiwan tidak terintimidasi latihan militer China setelah manuver militer China di kawasan itu dikecam sebagai "paksaan" dan ancaman terhadap stabilitas di wilayah tersebut.

Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan, kapal perang, pembom, dan pesawat pengintai melakukan "latihan yang diperlukan" di sekitar Taiwan pada Senin (15/4).

Taiwan mengacak-acak jet dan kapal untuk memantau pasukan China, kata kementerian pertahanan Taiwan, menuduh Beijing "berusaha mengubah status quo Selat Taiwan".

Pada Selasa (16/4), Presiden Tsai mengatakan Taiwan tidak terintimidasi oleh latihan tersebut.

"Seperti yang mungkin Anda ketahui, pasukan bersenjata China kemarin mengirimkan sejumlah besar pesawat militer dan kapal laut ke sekitar kami. Tindakan mereka mengancam Taiwan dan negara-negara lain yang berpikiran serupa di kawasan itu," kata Tsai.

"Tindakan ini hanya memperkuat tekad kami. Pasukan militer kami memiliki kapasitas, tekad, dan komitmen untuk membela Taiwan dan tidak membiarkan paksaan untuk menentukan masa depan kami sendiri," sambungnya.

Tsai juga mengatakan pemerintah Amerika Serikat (AS) memberi tahu Taipei tentang penjualan senjata ketiganya ke Taiwan, dan pelatihan pilot di Pangkalan Angkatan Udara Luke di Arizona.

"Ini meningkatkan kemampuan mereka untuk mempertahankan ruang udara kita. Saya ingin menyampaikan penghargaan saya kepada pemerintah AS untuk pengumuman tersebut."

Harian Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan, tujuan latihan tersebut adalah untuk mempraktikkan "serangan gabungan senjata" yang mencakup gangguan elektronik dari pesawat di bawah perlindungan jet tempur.

Para pembom "berteriak" ke arah daerah itu dan melakukan "serangan mendadak" sementara kapal perang menduduki posisi serangan dan melakukan serangan terhadap titik api "musuh", kata surat kabar resmi militer China.

Koran itu mengutip seorang perwakilan militer China yang mengatakan latihan itu tahunan, latihan yang direncanakan "sepenuhnya dalam hak-hak hukum normal negara berdaulat".

Sementara itu, mantan ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, Paul Ryan, mengatakan Washington menganggap setiap ancaman militer terhadap Taiwan sebagai keprihatinan dan mendesak China untuk berhenti, dengan mengatakan langkah itu kontraproduktif.

AS tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan tetapi terikat hukum untuk membantu menyediakan pulau itu dengan sarana untuk mempertahankan diri dan sebagai sumber utama senjata.

TAGS : Latihan Militer China Taiwan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :