Jum'at, 23/08/2019 03:26 WIB

Monyet Transgenik Menunjukkan Perkembangan Otak Mirip Manusia

Para peneliti mengatakan bahwa model monyet transgenik adalah praktis dan sebagian besar dapat meniru status spesifik manusia.

Monyet

Jakarta, Jurnas.com - Para peneliti dari China dan Amerika Serikat menciptakan monyet-monyet transgenik yang membawa gen manusia yang penting bagi perkembangan otak, dan kemudian mengamati perkembangan otak mirip manusia pada monyet-monyet itu.

Dilansir CGTN, para ilmuwan telah mengidentifikasi beberapa gen yang terkait dengan ukuran otak primata. MCPH1 adalah gen yang terlihat selama perkembangan otak janin. Mutasi pada MCPH1 dapat menyebabkan mikrosefali, gangguan perkembangan yang ditandai oleh otak kecil.

Dalam studi yang dipublikasikan di National Science Review yang berbasis di Beijing, para peneliti dari Institut Zoologi Kunming, Akademi Ilmu Pengetahuan Cina (CAS), Universitas North Carolina di Amerika Serikat dan lembaga penelitian lainnya melaporkan bahwa mereka berhasil menciptakan 11 rhesus transgenik, monyet (delapan generasi pertama dan tiga generasi kedua) membawa salinan manusia MCPH1.

Menurut artikel penelitian, pencitraan otak dan analisis bagian jaringan menunjukkan perubahan pola diferensiasi neuron dan keterlambatan pematangan sistem saraf, yang mirip dengan keterlambatan perkembangan (neoteny) pada manusia.

Neoteny pada manusia adalah retensi fitur remaja menjadi dewasa. Salah satu perbedaan utama antara manusia dan primata bukan manusia adalah bahwa manusia memerlukan waktu lebih lama untuk membentuk jaringan saraf mereka selama perkembangan, sangat memperpanjang masa kanak-kanak, yang disebut "neoteny."

Studi ini juga menemukan bahwa monyet-monyet transgenik menunjukkan ingatan jangka pendek yang lebih baik dan waktu reaksi yang lebih pendek dibandingkan dengan monyet rhesus liar pada kelompok kontrol.

Para peneliti mengatakan bahwa model monyet transgenik adalah praktis dan sebagian besar dapat meniru status spesifik manusia.

Dalam studi di masa depan, primata non-manusia transgenik memiliki potensi untuk memberikan wawasan penting tentang pertanyaan dasar tentang apa yang membuat manusia unik, serta gangguan neurodegeneratif dan perilaku sosial yang sulit dipelajari dengan cara lain, kata mereka.

Eksperimen hewan yang ketat

Kekhawatiran dapat diangkat ketika berbicara tentang hewan percobaan, sementara di seluruh dunia telah diakui bahwa kesejahteraan hewan lab harus dilindungi.

Peraturan dan aturan ketat telah ditetapkan untuk mengatur eksperimen hewan.

Sebuah organisasi nirlaba, Asosiasi untuk Penilaian dan Akreditasi Laboratorium Animal Care International (AAALAC), telah berkomitmen untuk mempromosikan "perlakuan manusiawi hewan dalam sains melalui program akreditasi dan penilaian sukarela."

Lebih dari 1.000 lembaga pemerintah, perusahaan dan lembaga dari 47 negara telah disertifikasi oleh asosiasi tersebut, dengan lebih dari 80 dari China, menunjukkan komitmen mereka terhadap "perawatan dan penggunaan hewan yang bertanggung jawab dan ilmu pengetahuan yang baik."

Baik institusi Cina dan AS yang terlibat dalam penelitian monyet transgenik telah mendapatkan akreditasi AAALAC.

Pada saat yang sama, para ilmuwan juga mencari metode alternatif untuk hewan lab, menurut Institut Materia Media Shanghai, CAS, juga dengan akreditasi AAALAC, mempraktikkan prinsip dasar "3R" - ganti, kurangi dan sempurnakan.

TAGS : Monyet Transgenik Hasil Penelitian Otak Manusia




TERPOPULER :