Rabu, 21/08/2019 18:16 WIB

Kementan Lepas Ekspor Komoditas Hortikultura ke Singapura dari Bandung Barat

Sektor pertanian selama pemerintahan Jokowi-JK tidak hanya berhasil mendongkrak produksi dan kesejahteraan petani, tetapi juga pendapatan negara melalui kinerja ekspor yang semakin meningkat

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman lepas ekspor hortikultura saat unjungan kerjanya di Bandung Barat, Kamis (21/3),

Bandung, Barat, Jurnas.com - Sektor pertanian selama pemerintahan Jokowi-JK tidak hanya berhasil mendongkrak produksi dan kesejahteraan petani, tetapi juga pendapatan negara melalui kinerja ekspor yang semakin meningkat.

Hal itu dibuktikan saat Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman melepas ekspor cabai dan paprika 84 ton dengan tujuan Singapura dalam kunjungan kerjanya di Bandung Barat, Kamis (21/3),

Amran juga sekaligus memberikan bantuan ke petani Bandung Barat dalam bentuk bantuan langsung dan pengembangan kawasan senilai Rp18,8 miliar. Bantuan berupa benih jagung manis, kangkung, cabai, durian, jambu kristal, rambutan.

Selain itu, ada juga benih kopi 200 ribu batang, teh, cengkeh, padi inbrida, domba, ayam 200 ribu ekor, pakan dan kandang, serta bantuan berupa alat mesin pertanian meliputi power tresher dan traktor roda dua sebanyak 1.000 unit.

"Hari ini kita lepas ekspor cabai dan paprika ke Singapura sekaligus melepas bantuan benih, hasilnya untuk kita ekspor nantinya. Bantuan ini kita bawa langsung dan langsung diserahkan ke petani. Ini bantuan dari Bapak Presiden Jokowi," kata Amran saat melepas ekspor dan bantuan yang dilakukan secara simbolis di Kantor Bupati Bandung Barat.

Lebih jauh Amran memaparkan bantuan-bantuan selama pemerintahan Jokowi-JK untuk Provinsi Jawa Barat totalnya Rp 30 triliun, sementara dulu tahun 2015 hanya Rp 1 triliun dan diangkat menjadi Rp 2 triliun. Alat mesin pertanian mencapai 26.185 unit nilainya Rp 500 miliar.

"Khusus untuk Bandung Barat, bantuan selama 4 tahun lebih sebanyak Rp 1,3 triliun. Dan hari ini bantuan komoditas perkebunan ada kopi 200 ribu batang, terbanyak sepanjang sejarah dan barangnya sudah ada di depan," paparnya.

"Kita bawa langsung. Kita bukan kabinet janji, tapi kabinet kerja. Kemudian ada juga bantuan ayam kampung 200 ribu ekor, kita tanggung kandang, pakan, obat-obatan sampai enam bulan bertelur," pinta Amran.

Amran menegaskan kunjungan kerjanya ke Bandung Barat ini merupakan perintah Presiden Jokowi. Bantuan bibit yang diberikan sudah disiapkan sejak dua tahun lalu yang total anggaranya mencapai Rp 5,5 triliun.

"Jadi bantuan-bantuan ini tidak instan. Ada juga bantuan alat mesin pertanian seperti traktor. Jika ingin bantuan ditambah, kita harus berkelompok" tegasnya.

Lebih lanjut Amran menuturkan capaian sektor pertanian selama 4,5 pemerintahan Jokowi-JK, total ekspornya naik 29 persen nilainya mencapai Rp 1.300 triliun. Kemudian Pendapatan Domestik Bruto (PDB) dari tahun 2014 yang hanya Rp 900 triliun naik menjadi Rp 1.462 triliun di tahun 2018 serta kemajuan sektor pertanian Indonesia masuk peringkat 5 dunia dari 224 negara.

"Ini berkat kerja keras petani. Bantuan kami tambah, ternyata petani memanfaatkan bantuan dengan baik. Ini luar biasa di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi," tuturnya.

Direktur Jenderal Hortikultura Suwandi menambahkan berbagai jenis sayuran, tanaman hias dan buah di Bandung Barat sangat melimpah. Pengelolaannya pun sudah maju yakni menggunakan green house, sreen house, ranch shelter dengan komoditas khusus untuk memenuhi supermarket dan ekspor. Bahkan ada teknologi komputerisasi untuk proses usahatani dan mengontrol pertanaman,.

"Komoditas hortikultura yang diekspor dari Bandung Barat tak hanya cabai dan paprika, tapi mencakup banyak yang diekspor setiap hari oleh beberapa exportir. Ada kenya buncis sebanyak 2 ton per hari, super buncis 3 ton per hari, salada air 500 kg per hari, parclay 100 kg per hari, ubi cilembu 1 ton per hari, pakchoy 300 kg per hari, ubi ungu 500 kg per hari, ubi jepang 500 kg per hari," sebutnya.

Kemudian, lanjut Suwandi, dari Kelompok Tani Macakal yang dikelola petani muda milenial baru bisa pasok kenya buncis minimal 1 ton per minggu, buncis super 1 ton per minggu, ubi cilembu 1 ton per minggu.

"Tapi ini sudah hasil yang hebat. Ke depan volume ekspornya akan ditambah terus," ucapnya.

Melansir data BPS, total ekspor hortikultura 2018 sebesar 435.328 ton senilai Rp 6,27 triliun. Ekspor cabai dan paprika 2018 sebesar 7.940 ton ke Jepang, Taiwan, Vietnam, Australia, Singapore, Malaysia, Timur Tengah (Saudi Arabia, Kuwait, Oman, UEA, Qatar), Belanda dan Perancis.

"Total ekspor tanaman sayuran 2018 sebesar 112.886 ton. Nilai ekspor sayuran 2018 sebesar Rp 2,2 triliun, naik 5,5 persen dari tahun 2017 sebesar Rp 2,09 triliun," tandas Suwandi.

Sementara itu, Bupati Bandung Barat, Aa Umbara Sutisna mengatakan kunjungan kerjan Mentan Amran merupakan sebuah kebanggaan bagi petani Bandung Barat. Wilayah Bandung Barat sangat potensial untuk pengembangan komoditas hortikultura.

"Bahkan kami punya banyak petani sukses. Mereka tidak hanya bertani, tapi juga langsung ekspor sendiri. Ada petani kami namanya Pak Ulus, sangat berhasil sampai dapat penghargaan dari FAO," ujar Umbara.

Hadir pada kegiatan ini Anggota Komisi IV DPR RI, Cucun Ahmad Syamsurijal, Dirjen Perkebunan, Kasdi Subagiyono, Kepala Dinas Pertanian Jawa Barat, Hendy Jatnika, para penyuluh dan 10 ribu petani.

TAGS : Ekspor Hortikultura Ekspor Pertanian Bandung Barat




TERPOPULER :