Rabu, 24/04/2019 19:46 WIB

Perdana Menteri Australia Kecam Komentar Ofensif Erdogan

Erdogan, mengatakan serangan itu sebagai bagian dari serangan terhadap Turki dan Islam.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (Foto: AP)

Canberra, Jurnas.com - Perdana Menteri Australia, Scott Morrison mengutuk komentar "ceroboh" dan "sangat ofensif" Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan menyusul penembakan massal Christchurch.

Sebelumnya, Erdogan, mengatakan serangan itu sebagai bagian dari serangan terhadap Turki dan Islam dan memperingatkan warga Australia yang anti-Muslim akan "dikirim kembali ke peti mati" seperti kakek mereka di Gallipoli - pertempuran WWI yang bermandikan darah.

Lebih dari 8.000 warga Australia tewas dalam pertempuran pasukan Turki di Gallipoli, yang memiliki tempat penting dalam ingatan kolektif Australia.

"Pernyataan yang dibuat oleh Presiden Turki Erdogan yang saya anggap sangat menyinggung warga Australia dan sangat ceroboh dalam lingkungan yang sangat sensitif ini," kata Morrison setelah memanggil duta besar Turki dan menolak pernyataan tersebut, Rabu (20/3).

"Saya mengharapkan, dan saya telah meminta, agar komentar ini diklarifikasi, untuk ditarik ... Saya berharap itu terjadi," kata Morrison, yang juga menghadapi tantangan pemilihan dalam beberapa minggu mendatang.

Erdogan pada hSelasa kembali menyerukan kepada negara-negara Barat untuk menangani Islamophobia di negara mereka dan memastikan keamanan komunitas Muslim di sana dalam sebuah opini di koran Washington Post.

TAGS : Selandia Baru Penembakan Islam Perdana Menteri Australia




TERPOPULER :