Kamis, 18/07/2019 22:04 WIB

Korut Ancam Latihan "Provokatif" Korsel-AS

Ada hampir 28.500 tentara AS yang ditempatkan di Korea Selatan, dan latihan tahunan dengan puluhan ribu tentara Korea Selatan selalu membuat marah Korea Utara.

Kim Jong un (Foto: AFP/Getty Images)

Pyongyang, Jurnas.com - Pemerintah Korea Utara mengecam latihan militer gabungan yang sedang berlangsung antara Seoul dan Washington sebagai "tantangan" terhadap upaya menuju perdamaian di Semenanjung Korea.

Pada Sabtu, AS dan Korea Selatan sepakat untuk mengganti dua latihan perang tahunan utama - latihan Key Resolve dan Foal Eagle - dengan latihan "Dong Maeng" atau "Aliansi" yang lebih singkat dimulai minggu ini.

Langkah ini dirancang untuk semakin meredakan ketegangan dengan Pyongyang menyusul penahanan dramatis sejak awal 2018.

"Langkah-langkah buruk dari otoritas militer Korea Selatan dan AS adalah pelanggaran sembrono terhadap pernyataan bersama DPRK-AS (di Singapura) dan deklarasi Utara-Selatan untuk menghapus permusuhan dan ketegangan ," Kantor berita resmi North, KCNA, mengatakan.

Ada hampir 28.500 tentara AS yang ditempatkan di Korea Selatan, dan latihan tahunan dengan puluhan ribu tentara Korea Selatan selalu membuat marah Korea Utara. Pyongyang mengutuk manuver itu sebagai latihan provokatif untuk invasi.

Namun, setelah pertemuan pertama antara Presiden AS, Donald Trump dan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un di Singapura tahun lalu, Trump mengatakan, Washington akan menunda latihan militer gabungan AS yang "sangat provokatif" dengan Korea Selatan.

Kedua pemimpin juga menandatangani perjanjian yang tidak jelas terkait denuklirisasi di Semenanjung Korea.

Tidak jelas apa "pelanggaran" dari janji yang diacu Korea Utara dalam pernyataannya.

Gejolak itu terjadi hanya beberapa hari setelah Trump dan Kim mengadakan KTT kedua, kali ini di Vietnam, tetapi pembicaraan berakhir awal tanpa kesepakatakan yang jelas.

Setelah kebuntuan, para peneliti mengatakan minggu ini bahwa Pyongyang sedang membangun kembali situs roket jarak jauh Sohae setelah Kim tahun lalu sepakat menutupnya sebagai bagian membangun kepercayaan rivalnya.

TAGS : Semenanjung Korea Amerika Serikat Korea Utara




TERPOPULER :