Selasa, 21/05/2019 09:34 WIB

NASA Berencana Menetap di Bulan

Sebelum program berawak ini, NASA juga mendorong untuk mengirim instrumen ilmiah dan alat teknologi lainnya ke bulan pada tahun 2020 atau bahkan sebelum akhir tahun ini.

Astronot AS di Bulan (foto: Google)

Jakarta, Jurnas.com - NASA mempercepat rencana untuk mengembalikan orang Amerika ke Bulan, dan kali ini, badan antariksa AS mengatakan akan tetap di sana untuk beberapa waktu.

Jim Bridenstine, administrator NASA, mengatakan bahwa badan tersebut berencana untuk mempercepat rencana yang didukung oleh Presiden Donald Trump untuk kembali ke bulan, menggunakan perusahaan swasta.

"Sangat penting bagi kita untuk kembali ke bulan secepat mungkin," kata Bridenstine dalam sebuah pertemuan di kantor pusat NASA di Washington, seraya menambahkan dia berharap memiliki astronot di sana pada tahun 2028 dilansir CGTN.

"Kali ini, ketika kita pergi ke Bulan, kita sebenarnya akan tinggal. Kita tidak akan meninggalkan bendera dan jejak kaki dan kemudian pulang ke rumah untuk tidak kembali selama 50 tahun lagi," tambahnya.

"Kami melakukan hal yang sama sekali berbeda dari setiap negara lain di dunia. Yang kami lakukan adalah, kami membuatnya berkelanjutan sehingga Anda dapat bolak-balik secara teratur dengan manusia."

Orang terakhir yang berjalan di Bulan adalah Eugene Cernan pada bulan Desember 1972 silam, selama misi Apollo 17.

Sebelum manusia menginjakkan kaki di permukaan bulan lagi, NASA bertujuan untuk mendaratkan kendaraan tak berawak di Bulan pada tahun 2024, dan sudah mengundang tawaran dari sektor swasta yang sedang berkembang untuk membangun wahana.

Batas waktu penawaran adalah 25 Maret, dengan pilihan pertama jatuh tempo pada bulan Mei, tenggat waktu yang ketat untuk sebuah agensi yang proyek-proyek sebelumnya telah berjalan bertahun-tahun di belakang jadwal dan miliaran atas anggaran.

"Bagi kami, jika kami memiliki keinginan, saya ingin terbang tahun ini. Kami ingin cepat," kata Thomas Zurbuchen, associate administrator dari Direktorat Misi Sains NASA.

Namun, dia mengakui bahwa hal itu tidak mungkin terlaksana karena banyak hal yang harus disiapkan terlebih dahulu.

Rencana percepatan NASA menyempurnakan Direktif Kebijakan Luar Angkasa yang ditandatangani Trump pada Desember 2017, membayangkan kembalinya ke Bulan sebelum misi berawak ke Mars, mungkin pada 2030-an.

NASA berencana untuk membangun stasiun ruang angkasa kecil, dijuluki Gateway, di orbit Bulan pada tahun 2026. NASA akan berfungsi sebagai stasiun jalan untuk perjalanan ke dan dari permukaan bulan, tetapi tidak akan diawaki secara permanen seperti Stasiun Antariksa Internasional (ISS) saat ini dalam orbit Bumi.

Seperti halnya ISS, NASA akan mencari partisipasi dari negara lain, yang dapat menyediakan beberapa peralatan yang diperlukan, seperti modul untuk stasiun Bulan atau kendaraan untuk memungkinkan pendaratan di permukaan.

"Kami ingin banyak penyedia bersaing dalam hal biaya dan inovasi," kata Bridenstine.

Sebelum program berawak ini, NASA juga mendorong untuk mengirim instrumen ilmiah dan alat teknologi lainnya ke Bulan pada tahun 2020 atau bahkan sebelum akhir tahun ini.

Agensi juga menyerukan tawaran perputaran cepat untuk memproduksi dan meluncurkan instrumen tersebut, menawarkan insentif keuangan untuk mewujudkannya dengan cepat.

"Kami peduli tentang kecepatan," kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains NASA. "Kami tidak berharap bahwa setiap peluncuran itu atau setiap pendaratan itu akan berhasil. Kami mengambil risiko."

TAGS : Misi NASA Proyek Bulan




TERPOPULER :