Selasa, 21/05/2019 01:59 WIB

Apple Copot Aplikasi Facebook di AppStore

Di antara mereka yang direkrut dalam penelitian perusahaan media sosial adalah remaja, beberapa dari mereka berusia 13 tahun.

Facebook Inc

Kanada, jurnas.com - Apple memblokir aplikasi buatan Facebook, Developer Enterprise Program, yang digunakan untuk melacak riwayat pengguna internet.

Menurut Apple, aplikasi penelitian Facebook untuk iPhone melanggar pedoman privasi Apple yang disebut mengumpulkan informasi pribadi seperti riwayat internet, lokasi, dan pesan.

Terlepas dari kenyataan bahwa program ini secara resmi hanya ditujukan untuk karyawan, Facebook merekrut non-karyawan dan membayar mereka hingga USD20 sebulan untuk menggunakan aplikasi sebagai imbalan karena memberikan perusahaan akses ke riwayat internet pengguna dan informasi pribadi lainnya.

Di antara mereka yang direkrut dalam penelitian perusahaan media sosial adalah remaja, beberapa dari mereka berusia 13 tahun.

Dalam sebuah pernyataan kepada situs teknologi Recode, Apple mengatakan memulai Program Perusahaan Pengembang "semata-mata untuk distribusi internal aplikasi dalam suatu organisasi".

"Facebook menggunakan keanggotaan mereka untuk mendistribusikan aplikasi pengumpulan data kepada konsumen, yang merupakan pelanggaran nyata dari perjanjian mereka dengan Apple," jelasnya.

"Setiap pengembang yang menggunakan sertifikat perusahaan untuk mendistribusikan aplikasi ke konsumen akan dicabut sertifikatnya, yang kami lakukan dalam kasus ini untuk melindungi pengguna kami dan data mereka," sambungnya.

Facebook membela programnya, dengan mengatakan program itu tidak salah dan hanya sebagian kecil orang di bawah umur.

"Fakta-fakta kunci tentang program riset pasar ini diabaikan. Meskipun ada laporan awal, tidak ada `rahasia` tentang ini; secara harfiah disebut Aplikasi Penelitian Facebook," kata Facebook.

"Itu bukan `memata-matai` karena semua orang yang mendaftar untuk berpartisipasi melalui proses yang jelas. Ada izin mereka dan dibayar dalam penelitian itu," tambahnya.

"Akhirnya, kurang dari lima persen orang yang memilih berpartisipasi dalam program riset pasar ini adalah remaja. Semuanya dengan formulir persetujuan orang tua yang ditandatangani," sambungnya.

Organisasi dan aktivis privasi mengutuk Facebook karena praktiknya, mengatakan perusahaan lebih mementingkan keuntungan daripada privasi remaja.

Ini bukan pertama kalinya Apple dan Facebook berselisih soal masalah privasi.

Tahun lalu, aplikasi jaringan pribadi virtual (VPN) Facebook, Onavo, dilarang dari Apple App Store karena mengumpulkan informasi pengguna seperti spesifikasi pada ponsel dan penggunaan aplikasi.

Menurut penyelidikan Techcrunch lain, Google juga menyalahgunakan program Apple untuk memata-matai penggunanya, meskipun belum jelas apakah Apple juga akan mencabut aplikasi Google dan sertifikatnya dalam Developer Enterprise Program,

TAGS : Aplikasi Facebook Apple




TERPOPULER :