Selasa, 24/09/2019 00:51 WIB

Korea Utara Percaya Trump Jelang KTT

Kim Jong un mempercayai pendekatan Trumps, beberapa minggu setelah pemimpin Korea Utara memperingatkan, negaranya dapat mencari

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (Foto: AFP)

Seoul - Pemimpin -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara -un/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Kim Jong-un telah memuji Presiden -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Amerika Serikat (AS) -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Donald Trump. Ia menyatakan puas atas kemajuan pada pembicaraan pertemuan puncak antara kedua negara.

"Kim Jong un mempercayai pendekatan Trumps," lapor KCNA, beberapa minggu setelah pemimpin -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara memperingatkan, negaranya dapat mencari "jalan baru" jika AS melanjutkan sanksi dan tekanan diplomatik.

"-un/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Kim Jong-un mengatakan bahwa kita percaya pada cara berpikir positif Presiden Trump, menunggu dengan sabar dan dengan itikad baik dan, bersama-sama dengan AS, maju selangkah demi selangkah menuju tujuan yang ingin dicapai oleh kedua negara," lapor KCNA.

Laporan itu mengatakan, Kim Jong un menyatakan "sangat puas" menerima surat "hebat" dari Trump dan briefing tentang hasil negosiasi dari delegasi -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara yang mengunjungi Washington minggu lalu, tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Pekan lalu, Gedung Putih mengatakan, KTT Trump-Kim Jong un akan diadakan pada akhir Februari. Hanya saja belum membeberkan di mana lokasi KTT tersebut akan digelar.

Juli lalu, kedua pemimpin bertemu untuk pertama kalinya di Singapura. Keputusan dari pertemuan tersebut hanya samar-samar untuk menuju denuklirisasi total semenanjung Korea.

Kim Jong un telah mengindikasikan kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bahwa ia akan melakukan tindakan denuklirisasi "terobosan", surat kabar Korea Selatan Dong-a Ilbo melaporkan pada Kamis.

Surat kabar itu, mengutip sumber yang tidak dikenal dengan pengetahuan langsung tentang situasi AS--decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara, mengatakan hal yang sama telah dibuat jelas bagi Trump selama kunjungan pejabat senior -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara Kim Yong-chol di Washington pekan lalu.

-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara telah mengisyaratkan, misalnya, pada kemungkinan menyetujui permintaan AS untuk verifikasi upaya denuklirisasi sebelum -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara membuang fasilitas nuklirnya di Yongbyon.

Pada gilirannya, AS telah menyebutkan langkah-langkah potensial seperti pelonggaran pembatasan impor minyak, memulai kembali bersyarat dari Kawasan Industri Kaesong di -decoration:none;color:red;font-weight:bold">Korea Utara, dan membuka kantor penghubung di Pyongyang, Dong-a melaporkan.

TAGS : Donald Trump Korea Utara Kim Jong-un Amerika Serikat -




TERPOPULER :