Rabu, 02/12/2020 17:50 WIB

Hong Kong akan Penjarakan Penghina Lagu Kebangsaan China

Sanksi itu juga diberlakukan pada anak-anak sekolah, termasuk murid sekolah internasional, yang secara hukum akan diminta untuk mempelajari lagu kebangsaan.

Final basket putri China vs Gabungan Korea

Hong Kong - Hong Kong mengajukan Rancangan Undang-Undanga (RUU) kontroversial kepada anggota parlemen untuk menetapkan hukuman penjara tiga tahun bagi yang tidak menghormati lagu kebangsaan China.

Pemerintah China berupaya menanamkan nasionalisme yang lebih ketat di bekas jajahan Inggris di tengah ketegangan antara para aktivis demokrasi dan pasukan yang setia kepada Beijing. Hong Kong bahkan telah mengusulkan kemerdekaan dari China.

Selain dipenjara, RUU juga akan menetapkan denda maksimum sebesar HK $ 50.000 ($ 6.373) bagi mereka yang secara terang-terangan dan sengaja tidak menghormati lagu kebangsaan, "March of the Volunteers".

Sanksi itu juga diberlakukan pada anak-anak sekolah, termasuk murid sekolah internasional, yang secara hukum akan diminta untuk mempelajari lagu kebangsaan.

"Saya pikir para guru akan merasa khawatir tentang proposal ini, karena jika kita membiarkan pemerintah mengeluarkan UU untuk mengajar para guru apa yang harus diajarkan, yah, kali ini untuk lagu kebangsaan, mungkin lain kali itu bisa menjadi hal lain," kata guru sekolah menengah Simon Hung, 36.

Mencemooh lagu pada pertandingan sepak bola di wilayah yang dikuasai China muncul sebagai bentuk protes politik dalam beberapa tahun terakhir, yang dimanfaatkan anak muda untukk menunjukkan frustrasi pada pengaruh pengaruh Beijing yang merayap yang dirasakan.

Pusat keuangan global kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997 di bawah satu negara, dua sistem yang menjanjikan kota otonomi tingkat tinggi, termasuk kebebasan berekspresi.

RUU lagu kebangsaan tersebut diperkirakan akan lulus dengan mudah saat pemungutan suara (sebelum musim panas, Red) karena oposisi tidak memiliki cukup kursi untuk memblokir undang-undang rutin.

Hong Kong melarang penodaan dan penghinaan terhadap bendera dan lambang nasional. Tak tangung-tanggung akan memenjarakan pelakukan selam tiga tahun.

Seruan untuk kemerdekaan langsung adalah garis merah bagi para pemimpin Partai Komunis China, yang menganggap Hong Kong sebagai bagian yang tidak dapat dicabut dari negara ini.

Tetapi banyak anak muda di Hong Kong geram terhadap apa yang mereka lihat sebagai perambahan China terhadap budaya dan otonomi kota, dengan beberapa "lokalisme" pendukung, atau identitas Hong Kong, daripada identitas China.

"Kami sama sekali tidak memiliki rasa memiliki terhadap Cina," kata seorang pendukung sepakbola kepada Reuters. "Bahkan orang yang saya kenal yang lahir sejak 1997, mereka masih berpikir mereka adalah HongKongers, tetapi bukan orang China."

Pada 2017, China daratan memberlakukan UU yang melarang penghormatan terhadap lagu kebangsaan. Tindakan serupa sedang ditinjau di Makau, juga ditunjuk sebagai wilayah administrasi khusus China.

Penentang dan pendukung kebebasan pers di pusat judi terbesar di dunia telah mengkritik ketentuan bagi pihak berwenang untuk mencari bantuan media dalam kampanye promosi lagu kebangsaan.

TAGS : Penghina Lagu Kebangsaan Hong Kong China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :