Minggu, 21/04/2019 09:43 WIB

Iran Diduga Danai Pemberontak Houthi

Para ahli PBB menduga bahwa Iran mendanai pemberontak Houthi Yaman melalui pengiriman bahan bakar illegal.

Pemberontak Houthi (Foto: The National)

Jakarta – Para ahli PBB menduga bahwa Iran mendanai pemberontak Houthi Yaman melalui pengiriman bahan bakar illegal. Hal itu dilaporkan kepada Dewan Keamanan yang juga menggambarkan bagaimana dana tersebut memungkinkan pemberontak untuk mengerahkan persenjataan yang semakin canggih dalam perang saudara selama bertahun-tahun.

Dalam laporan setebal 85 halaman kepada Dewan Keamanan yang dilihat pada Jumat oleh The Associated Press, panel para ahli yang memantau sanksi PBB terhadap Yaman mengatakan kepemimpinan Houthi terus mengkonsolidasikan cengkeramannya atas lembaga-lembaga pemerintah dan non-pemerintah.

Dalam laporannya tahun lalu, para ahli mengatakan Iran melanggar embargo senjata PBB dengan secara langsung atau tidak langsung memberikan rudal dan drone kepada Houthi.

Laporan terbaru mengatakan para ahli mengidentifikasi sejumlah kecil perusahaan di dalam dan di luar Yaman yang beroperasi sebagai perusahaan depan menggunakan dokumentasi palsu untuk menyembunyikan sumbangan bahan bakar kepada seorang individu yang tidak disebutkan namanya dalam daftar hitam sanksi PBB.

Panel mengatakan menemukan bahwa bahan bakar itu dimuat dari pelabuhan Iran di bawah dokumentasi palsu untuk menghindari inspeksi PBB yang diperlukan, dan pendapatan dari penjualan bahan bakar ini digunakan untuk membiayai upaya perang Houthi.

Meski terdapat bukti-bukti yang disodorkan PBB, namun Iran telah berulang kali menolak tuduhan bahwa pihaknya memberikan dukungan militer kepada Houthi.

Konflik di Yaman dimulai dengan pengambilalihan 2014 di ibukota Sanaa oleh Houthi yang didukung Iran, yang menggulingkan pemerintah sah negara itu. Koalisi Arab yang bersekutu dengan pemerintahan Presiden Abdrabu Mansur Hadi yang diakui secara internasional telah berperang melawan Houthi sejak 2015.

Pada tahun 2018, para ahli mengatakan ancaman terhadap pengiriman komersial meningkat ketika pasukan Houthi mengembangkan dan menggunakan senjata canggih seperti rudal jelajah anti-kapal dan alat peledak improvisasi yang ditularkan melalui air terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah.

Dilansir The Nastional, Houthi menargetkan sebuah kapal yang membawa gandum, yang membahayakan pengiriman bantuan kemanusiaan dan menaikkan biaya pengiriman ke Yaman.

“Houthi juga menyerang dan merusak dua kapal tanker minyak Saudi, masing-masing membawa 2 juta barel minyak mentah, yang "bisa menciptakan bencana lingkungan di Laut Merah," kata para ahli.

Sejak sekitar Agustus lalu, panel mengatakan telah mencatat penyebaran drone jarak jauh Houthi yang akan memungkinkan pasukan pemberontak menyerang jauh di Arab Saudi dan UEA.

"Berdasarkan bukti yang tersedia, panel mengamati bahwa tidak seperti pada 2015 dan 2016 ketika pasukan Houthi menggunakan sistem senjata lengkap atau sebagian yang dipasok dari luar negeri ... mereka sekarang semakin mengandalkan impor komponen bernilai tinggi yang kemudian diintegrasikan ke dalam sistem senjata yang dirakit secara lokal, "kata para ahli, menambahkan bahwa mereka sedang menyelidiki apakah pemberontak dibantu oleh para ahli asing.

Laporan pakar tersebut muncul ketika para pemantau PBB berusaha memperkuat gencatan senjata di pelabuhan Hodeidah, kunci pengiriman 70 persen impor Yaman dan bantuan kemanusiaan, dan mengatur penarikan pasukan saingan dari daerah yang disetujui oleh pemerintah. dan Houthi pada 13 Desember.

Sementara perjanjian di Stockholm terbatas, jika diterapkan sepenuhnya dapat menawarkan terobosan potensial dalam perang saudara empat tahun Yaman yang telah membawa negara termiskin di dunia Arab ke ambang kelaparan dan menciptakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Tetapi badan-badan internasional seperti Program Pangan Dunia telah mendokumentasikan banyak pelanggaran Houthi, termasuk pencurian pengiriman bantuan, mencegah mereka mencapai tujuan yang dituju.

Pemberontak juga terus menembaki Hodeidah dan melakukan serangan pesawat tak berawak di Yaman selatan, mengancam akan merusak gencatan senjata dan menghentikan kemajuan yang dibuat di Swedia.

Para ahli juga merekomendasikan bahwa komite Dewan Keamanan Yaman terlibat dengan kantor Sekretaris Jenderal Antonio Guterres, pemerintah Yaman dan donor untuk meningkatkan misi PBB yang memeriksa kapal yang menuju pelabuhan di Yaman untuk senjata ilegal sehingga dapat mengidentifikasi jaringan menggunakan dokumentasi palsu untuk menghindari inspeksi, muncul untuk merujuk transfer senjata yang diduga ke Houthi.

TAGS : Pemberontak Houthi Badan PBB Yaman Iran




TERPOPULER :