Minggu, 26/05/2019 11:57 WIB

170 Migran Tenggelam di Laut Mediterania

Sebuah Organisasi Migran memperkirakan sekitar 170 migran telah hilang di Mediterania dalam dua insiden yang melibatkan kolek yang pergi dari Libya dan Maroko

Misi pencarian migran hilang di Laut mediterania

Jakarta - Sebuah Organisasi Migran memperkirakan sekitar 170 migran telah hilang di Mediterania dalam dua insiden yang melibatkan kolek yang pergi dari Libya dan Maroko, Sabtu (19/01) waktu setempat.

Satu kolek terlihat tenggelam di perairan kasar pada Jumat oleh sebuah pesawat militer Italia yang sedang berpatroli. Laksamana Muda Fabio Agostini mengatakan esawat menjatuhkan dua rakit keselamatan ke dalam air tetapi harus pergi karena kekurangan bahan bakar.

Sebuah helikopter angkatan laut dikirim dan menyelamatkan tiga orang yang menderita hipotermia parah dan dibawa ke rumah sakit di pulau Lampedusa.

"Selama operasi ini setidaknya tiga mayat terlihat di air yang tampaknya sudah mati," kata Agostini dikutip The National.

Tiga orang yang selamat mengatakan mereka telah meninggalkan Gasr Garabulli di Libya pada Kamis malam sebagai bagian dari kelompok 120 orang, terutama dari Afrika barat, menurut Flavio Di Giacomo, juru bicara Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

"Setelah 10 hingga 11 jam di laut, kapal mulai tenggelam dan orang-orang mulai tenggelam," kata Di Giacomo, seraya menambahkan para penumpang termasuk 10 wanita dan dua anak, yang salah satunya baru berusia dua bulan.

Angkatan Laut Italia mengatakan pihaknya telah memperingatkan pemerintah Libya yang memerintahkan kapal dagang untuk pergi ke lokasi itu tetapi upaya penyelamatan dibatalkan setelah pencarian terbukti tidak membuahkan hasil.

Dalam insiden lain, 53 migran yang meninggalkan Maroko dengan perahu hilang setelah apa yang dikatakan seorang korban adalah tabrakan di Laut Alboran, di Mediterania barat, menurut organisasi non-pemerintah Spanyol Caminando Fronteras.

Badan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dalam sebuah pernyataan pihaknya sangat sedih dengan laporan sekitar 170 orang yang tewas atau hilang. Dikatakan pihaknya tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban jiwa.

Secara terpisah, badan amal Sea-Watch mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya telah menyelamatkan 47 orang di laut, termasuk delapan anak di bawah umur yang tidak didampingi, dari sebuah perahu karet di daerah utara kota Zuwara, Libya.

Matteo Salvini, menteri dalam negeri Italia, yang telah menutup pelabuhan Italia ke kapal-kapal kemanusiaan sejak pemerintah populis berkuasa pada pertengahan 2018, mengatakan pelabuhan-pelabuhan itu akan tetap ditutup untuk mencegah penyelundup manusia.

"Bangkai kapal terbaru adalah bukti bahwa jika Anda membuka kembali pelabuhan lebih banyak orang akan mati," kata Salvini dalam sebuah video di Facebook pada hari Sabtu.

Dia mengatakan 100 orang telah mencapai Italia sejauh ini tahun ini dibandingkan dengan 2.000 pada periode yang sama tahun 2018.

Kedatangan migran ke Eropa dalam 16 hari pertama tahun 2019 berjumlah 4.449, hampir semuanya melalui laut, dibandingkan dengan 2.964 pada periode yang sama tahun 2018, data IOM menunjukkan.

Dikatakan tahun lalu, sekitar 2.297 migran meninggal atau hilang di Mediterania sementara 116.959 orang mencapai Eropa melalui laut

TAGS : Laut Mediterania Migran Ilegal




TERPOPULER :