Minggu, 21/07/2019 04:54 WIB

Iran Siap Bantu Bangun Irak dengan Biaya Rendah

Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif di kota suci Karbala di Irak pada Rabu kepada komandan Hashsh Shaabi, yang didominasi oleh kelompok-kelompok Syiah yang didukung Iran yang ditentang oleh Washington.

Tengkorak yang diangkat dari kuburan massal 14 Mei 2003 di Mahaweel, Irak tengah (Foto: Oleg Nikishin/Getty Images)

Jakarta - Perusahaan-perusahaan Iran harus memiliki peran kunci dalam membangun kembali Irak setelah perang melawan ISIS. Hal itu disampaikan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif di kota suci Karbala di Irak pada Rabu kepada komandan Hashsh Shaabi, yang didominasi oleh kelompok-kelompok Syiah yang didukung Iran yang ditentang oleh Washington.

"Dunia telah menyadari kebenaran bahwa AS bukan orang yang mengalahkan Daesh (ISIS). Anda, dan itulah sebabnya mereka menekan Anda dan kami," katanya kepada komandan yang berkumpul di Persia dikutip The National.

Setelah ISIS menguasai hampir sepertiga wilayah Irak pada tahun 2014, unit-unit pembantu Hashs bermitra dengan pasukan Irak selama tiga tahun untuk melawan kelompok itu. Banyak faksi Hash menerima dukungan militer dan politik dari Iran.

Beberapa komandan telah dimasukkan daftar hitam oleh AS, yang juga memberlakukan kembali sanksi keras terhadap Iran tahun lalu setelah menarik diri dari kesepakatan internasional mengenai program nuklir Teheran.

Sekarang, ketika Irak ingin membangun kembali, Zarif mengatakan perusahaan-perusahaan Iran harus disukai karena dukungan negaranya dan logistik kompleks dari kemitraan dengan perusahaan-perusahaan Barat.

"Jika sebuah perusahaan Eropa atau Amerika datang ke Irak untuk melakukan kegiatan pembangunan kembali, biaya untuk melindungi pekerja dan staf mereka di Irak melebihi kontraknya untuk rekonstruksi," katanya kepada para komandan.

Tetapi sebuah perusahaan Iran dapat membantu membangun kembali dengan "biaya rendah" dan tanpa masalah keamanan, setelah berdiri di samping Hash.

ISIS dan pertempuran untuk mengalahkannya memporakporandakan Irak dan menghancurkan ekonominya. Tahun lalu, Baghdad mengatakan rencana rekonstruksi 10 tahun akan menelan biaya sekitar $ 88,2 miliar.

Seorang komandan Hash mengatakan, unitnya berterima kasih kepada Iran. "Alasan utama Irak bertahan dalam menghadapi terorisme adalah fakta bahwa Iran berdiri di sisinya. Semua orang menolak masuknya Amerika ke Irak," kata Abu Ammar Al Jubury.

Zarif berbicara kepada para komandan pada hari keempatnya di Irak, di mana ia telah bertemu para pejabat tinggi di Baghdad dan kota Kurdi di Erbil, dan menghadiri pertemuan puncak perdagangan. Iran adalah sumber barang impor terbesar kedua di Irak.

Selain makanan kaleng dan mobil, Baghdad juga membeli 1.300 megawatt listrik dan 28 juta meter kubik gas alam setiap hari dari Iran untuk memberi makan pembangkit listrik.

Ketika ketegangan antara AS dan Iran meningkat, Irak telah memainkan tindakan penyeimbangan yang hati-hati untuk menjaga hubungan dengan keduanya.

TAGS : Iran Irak Suriah




TERPOPULER :