Selasa, 26/03/2019 05:20 WIB

Terlilit Kemiskinan, Wanita Ini Nekat Bakar Diri Bersama Buah Hati

Beruntung para tetangga nyonya Fatahallah berhasil memadamkan api, yang merusak tendanya untuk mengeluarkan wanita dan anak-anaknya

upaya warga Suriah untuk menyelamatkan wanita yang nekat bakar diri bersama anak-anaknya (foto: The National)

Jakarta - Seorang wanita yang terperangkap di kamp pengungsian Suriah yang terpencil membakar dirinya dan anak-anaknya dalam upaya bunuh diri yang menurut suaminya disebabkan oleh kondisi kehidupan yang buruk dan kekurangan makanan.

Kamp Rukban, yang digambarkan oleh mereka yang tinggal di sana sebagai "neraka di bumi", adalah rumah bagi hampir 60.000 warga sipil yang terjebak di daerah terpencil di gurun Suriah di dekat perbatasan Yordania. Mereka tidak dapat menyeberang ke Yordania yang melarang masuk dan agen bantuan tidak dapat mencapai penyelesaian secara teratur.

"Sundus Fathallah, 28, berusaha membakar dirinya dan anak-anaknya dengan api karena kurangnya pasokan makanan di kamp," ujar suaminya Mohammed Al Sharkh dilansir The National, Senin (14/01).

"Kami berasal dari Palmyra di provinsi Homs, dan apa yang terjadi pada keluarga saya hari ini adalah contoh dari keputus-asaan, kemiskinan, dan kelaparan," tambahnya.

Seorang pejabat kesehatan di dalam kamp mengatakan bahwa Nyonya Fatahallah dipindahkan ke rumah sakit di Yordania. "Sundus dalam kondisi yang buruk bersama dengan bayinya yang berumur satu tahun, dua anaknya yang lain baik-baik saja," katanya.

Sebelumnya pada Minggu, laporan yang saling bertentangan muncul bahwa luka Nyonya Fatahallah adalah hasil dari ledakan tabung gas bukan percobaan bunuh diri. Namun, Tuan Al Sharkh membenarkan bahwa dia (istri) sebenarnya telah mencoba mengambil nyawanya dan anak-anaknya.

Beruntung para tetangga nyonya Fatahallah berhasil memadamkan api, yang merusak tendanya untuk mengeluarkan wanita dan anak-anaknya.

Kamp tetap menjadi pemukiman paling putus asa di negara yang dilanda perang, warga mengatakan kondisinya, terutama selama musim dingin, tidak tertahankan karena lingkungan yang keras. Kamp baru-baru ini banjir, menyapu tenda dan harta benda dan meninggalkan beberapa keluarga berlindung dengan penduduk lain.

Organisasi kemanusiaan dan PBB hanya memiliki akses terbatas ke kamp Rukban di tanggul antara Yordania dan Suriah sejak pembentukannya. Bantuan terakhir dikirim ke daerah itu pada bulan November. Bahkan kemudian, warga mengatakan bahwa pengiriman bantuan tidak cukup untuk memenuhi permintaan.

Kondisi di dalam Rukban terus memburuk karena badan-badan bantuan berjuang untuk mengirim bantuan ke daerah itu. Polusi air, suhu tinggi, pembuangan limbah manusia yang tidak aman dan akumulasi sampah telah menyebabkan masalah kesehatan utama. UNHCR mengatakan diare dan infeksi saluran pernafasan akut adalah penyebab utama penyakit ini.

Warga kamp telah diusir dari rumah mereka di Palymra dan Homs oleh perang dan banyak yang melarikan diri dari rezim Presiden Bashar Al Assad dan ISIS. Tahun lalu setidaknya 20 orang meninggal karena kekurangan makanan dan layanan medis di dalam kamp.

Kamp tersebut telah dilindungi oleh zona dekonflik AS yang didirikan di sekitar garnisun terdekat di kota Al Tanf, di mana pasukan AS beroperasi bersama kelompok pemberontak yang didukung Pentagon, termasuk batalion Maghawir Al Thawra. Namun, pengumuman mengejutkan penarikan AS dari Suriah telah meninggalkan banyak serangan yang ditakuti oleh pasukan pemerintah .

Manajemen kamp telah mendesak para pemimpin dunia, termasuk Presiden Donald Trump, Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Inggris Theresa May, untuk memastikan keselamatan penduduk dengan mengorganisir untuk memindahkan kamp ke daerah-daerah yang dikuasai pemberontak di Suriah utara .

TAGS : Bakar Diri Wanita Suriah Terlilit Kemiskinan




TERPOPULER :