Rabu, 19/06/2019 23:52 WIB

Koalisi Arab Hancurkan Pusat Komunikasi Kelompok Houthi di Yaman

Sebuah koalisi militer yang dipimpin Saudi menghancurkan pusat komunikasi dan kontrol yang digunakan untuk mengarahkan drone yang dikerahkan oleh kelompok Houthi Yaman

Iran diketahui memasok senjata ke milisi Houthi di Yaman (Foto: AFP)

Jakarta - Sebuah koalisi militer yang dipimpin Saudi menghancurkan pusat komunikasi dan kontrol yang digunakan untuk mengarahkan drone yang dikerahkan oleh kelompok Houthi Yaman pada Jumat (11/01) waktu setempat.

Drone milik gerakan yang selaras dengan Iran menyerang parade militer pemerintah Yaman di provinsi selatan Lahaj pada Kamis (10/01), menewaskan beberapa orang.

Peristiwa tersebut membuat Amerika Serikat dan PBB menyuarakan kekhawatiran atas meningkatnya kekerasan di Yaman dan mendesak pengekangan setelah serangan pesawat tak berawak pemberontak di pangkalan udara terbesar negara itu menewaskan enam tentara loyalis.

Amerika Serikat, yang mendukung koalisi pimpinan Saudi melawan pemberontak Houthi, mengatakan pihaknya sangat mengutuk serangan terhadap parade militer di pangkalan udara Al Anad.

Serangan yang menewaskan enam dan melukai sedikitnya 12 orang termasuk komandan tinggi, terjadi sebulan setelah pihak yang bertikai sepakat dalam pembicaraan di Swedia tentang gencatan senjata di pelabuhan Hodeidah yang dikuasai pemberontak, pintu gerbang bantuan utama bagi negara tempat sekitar 14 juta berada di ambang kelaparan.

UEA meminta komunitas internasional untuk menekan pemberontak Houthi dan menyalahkan mereka atas lambatnya kemajuan upaya perdamaian.

"Serangan pesawat tak berawak itu memberi tahu Anda semua yang Anda butuhkan tentang Houthi. Perundingan damai adalah taktik bagi mereka, bukan komitmen," tulis Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash dilansir The National, Sabtu (12/01)

Pada hari yang sama, Inggris mempresentasikan rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang akan memperluas misi pengamat internasional yang memantau gencatan senjata di Yaman dan memungkinkan bantuan kemanusiaan mencapai jutaan di ambang kelaparan.

Misi itu akan mengatur penyebaran 75 monitor di kota Hodeida yang dikuasai pemberontak dan pelabuhannya bersama dengan pelabuhan Saleef dan Ras Issa untuk periode awal enam bulan, menurut rancangan tersebut.

"Serangan ini bertentangan dengan semangat gencatan senjata Hodeidah dan kemajuan yang dibuat bulan lalu pada pembicaraan yang dipimpin PBB di Swedia," kata jurubicara Departemen Luar Negeri Robert Palladino dalam sebuah pernyataan.

"Kami mendesak semua pihak untuk menghormati komitmen yang mereka buat di Swedia kepada sesama warga Yaman dengan menahan diri dari kekerasan dan tindakan provokatif," katanya.

Utusan PBB untuk Yaman Martin Griffiths mengatakan secara terpisah bahwa ia "terkejut" oleh serangan pesawat tak berawak, yang datang saat ia berharap untuk kemajuan lebih lanjut dalam negosiasi untuk mengakhiri perang.

Dalam tweet, ia mendesak"semua pihak dalam konflik untuk menahan diri dari eskalasi lebih lanjut dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk mempertahankan momentum positif yang dihasilkan" di Swedia.

TAGS : Kelompok Houthi Yaman Arab saudi




TERPOPULER :