Kamis, 17/01/2019 18:11 WIB

Mogok Makan, Iran Batasi Panggilan Telepon Nazanin di Penjara

Pemerintah Iran telah membatasi panggilan telepon dari penjara pekerja amal Nazanin Zaghari-Ratcliffe yang ditahan setelah dia mengumumkan rencana untuk melakukan mogok makan.

Warga Inggris yang ditahan di Iran

Teheran - Pemerintah Iran telah membatasi panggilan telepon dari penjara pekerja amal Nazanin Zaghari-Ratcliffe yang ditahan setelah dia mengumumkan rencana untuk melakukan mogok makan.

Pejabat membatalkan salah satu panggilan mingguannya dengan suaminya, Richard Ratcliffe, dan memberlakukan pembatasan pada orang lain yang mendukung upaya keluarga untuk membebaskan warga negara dual nasional berusia 40 tahun tersebut.

Pembatasan baru diberlakukan setelah dia dan juru kampanye hak-hak Iran Narges Mohammadi bersama-sama mengumumkan bahwa mereka akan memulai protes tiga hari pertama pada 14 Januari karena masalah kesehatan mereka diabaikan. Mereka berdua ditahan di blok tahanan politik di penjara Evin di Teheran.

Zaghari-Ratcliffe ditangkap di bandara Teheran pada April 2016 dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara setelah dituduh berusaha melemahkan rezim ulama. Para pendukungnya menyangkal tuduhan itu dan mengatakan dia adalah pion dalam pertempuran diplomatik yang lebih luas antara Iran dan Barat.

"Nazanin telah diberitahu panggilan yang dia boleh buat untuk keluarganya dan suaminya di London sekarang telah dibatasi dan akan lebih dibatasi," kata Tulip Siddiq, seorang anggota parlemen untuk partai oposisi Partai Buruh dikutip The National.

Nazanin dan anggota parlemen lainnya meminta kasusnya untuk dibahas di Dewan Keamanan PBB. Pejabat Inggris telah diblokir dari melihat ibu dari satu anak itu karena Iran tidak mengakui status kewarganegaraan ganda.

Menteri Kantor Luar Negeri Alistair Burt mengatakan kepada parlemen bahwa kasus ini sebaiknya ditangani antara kedua negara. Dia juga membantah bahwa tagihan yang belum dibayar untuk kesepakatan senjata multi-juta pound dari hampir 40 tahun yang lalu merupakan penghalang bagi pembebasannya.

Dokumen perusahaan menunjukkan bahwa Inggris telah menyisihkan lebih dari £ 500 juta untuk membayar kembali Iran setelah perjanjian untuk memasok Shah Iran dengan tank dan kendaraan lapis baja dibatalkan setelah Revolusi Islam 1979.

Inggris pertama kali diperintahkan untuk membayar kembali uang itu pada tahun 2001 tetapi serangkaian banding dan klaim balik telah menunda pembayarannya, yang diperumit dengan sanksi yang telah dijatuhkan pada Iran.

Kasus ini kembali ke pengadilan tinggi Inggris bulan ini ketika Iran dapat berusaha untuk memaksa perusahaan milik pemerintah Inggris, International Military Services, untuk menyerahkan uang yang menjadi kewajibannya.

"Tidak ada hubungan yang diterima oleh pemerintah Inggris atau pemerintah Iran" dengan penahanan Zaghari, Burt mengatakan kepada parlemen.

TAGS : Nazanin Zaghari-Ratcliffe Penjara Iran




TERPOPULER :