Sabtu, 17/08/2019 20:55 WIB

Lama Absen, Warga Kongo Bisa Nyoblos Lagi

Rakyat Republik Demokratik Kongo kembali melakukan pemungutan suara pada Minggu untuk memilih pemimpin baru pertama mereka sejak 2001 di tengah penundaan yang disebabkan oleh cuaca dan kesulitan teknis.

Jutaan orang menghadiri pemilihan di Republik Demokratik Kongo, Minggu, untuk memilih penerus Presiden Joseph Kabila yang sudah lama (foto: UPi)

Jakarta - Rakyat Republik Demokratik Kongo kembali melakukan pemungutan suara pada Minggu untuk memilih pemimpin baru pertama mereka sejak 2001 di tengah penundaan yang disebabkan oleh cuaca dan kesulitan teknis.

Sekitar 40 juta orang memenuhi syarat untuk memilih penerus Presiden Joseph Kabila setelah pemilihan ditunda dua tahun dari akhir gilirannya pada tahun 2016 setelah komisi pemilihan mengatakan perlu lebih banyak waktu untuk mendaftarkan pemilih.

Pemilihan hari Minggu dimulai pukul 5 pagi waktu setempat dan dijadwalkan berakhir pada pukul 17:00, tetapi orang-orang yang sudah mengantri lewat batas waktu tetap akan diizinkan untuk memilih.

Pemungutan suara dimulai dengan penundaan di beberapa daerah karena beberapa mesin pemungutan suara elektronik, yang digunakan untuk pertama kali dalam pemilihan ini tidak berfungsi.

Hujan deras juga menyebabkan keterlambatan di ibu kota Kinshasa, di mana beberapa juga melaporkan bahwa daftar pemilih belum dikirimkan dan orang-orang tidak dapat memilih.

Kabila menjanjikan pemilihan "pasti akan bebas dan adil," meskipun ada ancaman hujan.

Ada 21 kandidat yang berusaha menggantikan Kabila dalam apa yang akan menjadi pemindahan kekuasaan damai pertama negara itu sejak memperoleh kemerdekaan pada tahun 1960, tetapi tiga dianggap paling mungkin memiliki peluang untuk memenangkan kursi kepresidenan.

Mantan menteri dalam negeri Kabila, Emmanuel Ramazani Shadary termasuk di antara yang terdepan, meskipun ia mendapat sanksi dari Uni Eropa karena perannya dalam menekan keras protes politik pada tahun 2017.

Selain itu, mantan manajer ExxonMobil Martin Fayulu yang telah menjanjikan "Kongo yang bermartabat dan makmur" dan Felix Tshisekedi Tshilombo, putra seorang mantan pemimpin oposisi veteran adalah dua kandidat oposisi yang paling menonjol.

Kabila membuat pengumuman mengejutkan bahwa ia akan mundur sebagai presiden setelah memegang kekuasaan selama dua tahun setelah masa jabatannya berakhir dengan menekan protes dan oposisi.

Dia mengambil alih kendali negara pada tahun 2001 setelah ayahnya dibunuh, tetapi dilarang mencari masa jabatan ketiga di bawah konstitusi.

Penundaan pemilu 2016 menyebabkan bentrokan dan masalah seputar pemilu tetap berlangsung pekan lalu ketika negara itu mengalami kesulitan mendistribusikan bahan suara ke tempat pemungutan suara.

Ribuan mesin pemilihan elektronik juga hancur dalam kebakaran di Kinshasa selama menjelang pemilihan.

TAGS : Persyaratan Demokrasi Republik Kongo




TERPOPULER :