Rabu, 03/03/2021 03:27 WIB

Uni Eropa Perpanjang Sanksi Ekonomi Rusia

Konflik Ukraina-Rusia meletus lagi bulan lalu ketika pasukan Rusia menyita tiga kapal dan pelaut Ukraina ketika mereka berusaha melewati Selat Kerch dari Laut Hitam ke Laut Azov.

Bendera Uni Eropa (Foto: UB Post)

Jakarta - Para pemimpin Uni Eropa memperpanjang hukuman sanksi ekonomi terhadap Rusia atas konflik di Ukraina selama enam bulan pada Kamis, di tengah meningkatnya ketegangan atas bentrokan Laut Azov.

Uni Eropa pertama kali memberlakukan tindakan pada Juli 2014 setelah penerbangan Malaysia Airlines MH17 ditembak jatuh di atas Ukraina, menewaskan 298 orang, serangan yang dipersalahkan oleh Barat pada pemberontak pro-Rusia.

Sanksi ini menargetkan seluruh sektor ekonomi Rusia termasuk bisnis minyaknya yang berharga.

"Uni Eropa dengan suara bulat memperpanjang sanksi ekonomi terhadap Rusia yang diberikan nol kemajuan dalam implementasi perjanjian Minsk," kata Presiden Uni Eropa Donald Tusk tweeted dari pertemuan puncak di Brussels dikutip VOA.

Perjanjian perdamaian Minsk yang ditengahi Uni Eropa, didukung oleh Moskow dan Kiev, pertama kali dicapai pada akhir 2014 dan kemudian kembali bekerja pada awal 2015 tetapi dilanggar secara teratur.

Konflik Ukraina-Rusia meletus lagi bulan lalu ketika pasukan Rusia menyita tiga kapal dan pelaut Ukraina ketika mereka berusaha melewati Selat Kerch dari Laut Hitam ke Laut Azov.

28 pemimpin Uni Eropa memperbaharui kritik mereka terhadap Rusia atas insiden itu, menyuarakan keprihatinan mereka di Moskow tentang pelanggaran hukum internasional dalam pernyataan puncak yang bertuliskan kata-kata kasar.

"Tidak ada pembenaran untuk penggunaan kekuatan militer oleh Rusia," kata pernyataan itu, seraya memanggil sekali lagi untuk para pelaut yang akan dibebaskan.

Sebelumnya pada Kamis, aliansi militer NATO mengumumkan akan memberi Ukraina peralatan komunikasi yang aman pada akhir tahun untuk membantunya memerangi "perilaku destabilisasi" Rusia.

Bersama dengan sanksi ekonomi besar-besaran sektor, Uni Eropa memiliki langkah-langkah yang menargetkan individu dan organisasi atas aneksasi Rusia Crimea pada tahun 2014 dan sehubungan dengan konflik di Ukraina.

Para pemimpin mengatakan Uni Eropa "siap untuk mengadopsi langkah-langkah untuk memperkuat lebih lanjut dukungannya, termasuk mendukung daerah-daerah yang terkena dampak dari Ukraina" - membuka pintu untuk sanksi baru.

Awal pekan ini Uni Eropa memukul sembilan orang lagi dengan sanksi atas pemilihan di daerah pro-Rusia yang memisahkan diri dari Ukraina yang dikutuk sebagai tidak sah oleh masyarakat internasional.

Tetapi langkah-langkah baru akan memerlukan dukungan bulat dari semua 28 negara Uni Eropa dan beberapa dengan hubungan bisnis yang kuat atau simpati politik dengan Rusia yang menentang gagasan tersebut.

Perang di timur Ukraina antara pasukan pemerintah dan pemberontak yang didukung oleh Moskow telah merenggut lebih dari 10.000 jiwa dan mengamuk meski ada serangkaian kesepakatan gencatan senjata secara berkala.

TAGS : Uni Eropa Rusia Sanksi Ekonomi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :